Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Mualaf: Islam di Rusia Miliki Masa Depan Cerah

Rabu 12 May 2021 05:36 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Agung Sasongko

Muslimah Rusia

Muslimah Rusia

Foto: dar-alifta.org
Geliat Islam di Rusia bangkit pada tahun 2000-an.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Masyarakat Rusia pertama kali menemukan populasi etnis Muslim Rusia pada paruh kedua tahun 2000-an. Saat itu, fakta bahwa orang Rusia mulai masuk Islam dibahas secara luas, seperti kehadiran mereka yang menonjol dalam kehidupan sipil.

Orang-orang ini, tentu saja, berasal dari semua lapisan masyarakat, dan mereka menjadi Muslim tidak hanya untuk menikahi pasangan, tetapi juga sebagai pilihan spiritual yang sadar.

Baca Juga

Memang, keberadaan mualaf di Rusia, dengan latar belakang tradisional Ortodoks-cum-sekuler, tampak paradoks. Sejarah terorisme fundamentalis Islam baru-baru ini di negara itu, yang dimulai pada tahun 1990-an, ketika ledakan merobek blok apartemen di Moskow dan Volgodonsk, telah menyebabkan tingkat Islamofobia yang serius.

Di jalan dan secara pribadi, gadis-gadis yang memilih memakai jilbab dipandang sebagai calon teroris: orang-orang berusaha menjauh dari mereka dengan transportasi umum, dan petugas polisi sering memeriksa surat-surat mereka. Orang-orang melihat imigran dari timur sebagai Muslim — apakah mereka dulu atau bukan — dan dengan demikian merupakan elemen asing di dalam Ortodoks Rusia.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA