Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Pentagon Buat Skenario Pertempuran dengan Robot dan AI

Selasa 11 May 2021 18:30 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih

Robot. Ilustrasi

Robot. Ilustrasi

Foto: Dailymail
Pentagon pertimbangkan menggunakan robot dan AI dalam pertempuran.

REPUBLIKA.CO.ID, PENTAGON -- Masa depan peperangan mungkin melibatkan algoritma kecerdasan buatan (AI) canggih. Ini mungkin terdengar seperti jenis skenario yang digambarkan oleh film fiksi ilmiah seperti seri Terminator dan Matrix.

Teknologi telah maju ke titik di mana komputer dapat menangani masalah dengan tangannya sendiri selama konflik bersenjata. Di Film, AI biasanya menyerang manusia.

Dalam kehidupan nyata, AI dapat membantu militer melakukan operasi di mana kendali manusia independen atas setiap drone akan memperlambat misi. Satu kelemahan yang jelas adalah musuh mungkin menggunakan teknologi yang sama canggihnya.

Dilansir dari BGR, Selasa (11/5), Pentagon sudah mempelajari skenario pertempuran di mana AI akan diizinkan untuk bertindak atas kemauannya sendiri berdasarkan perintah yang dikeluarkan oleh manusia.

Jumlah robot yang terlibat membuat operator manusia tidak mungkin mengawasi semuanya. Alhasil, mereka diberi instruksi untuk menemukan dan melenyapkan musuh bila diperlukan.

Dijalankan oleh Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA), latihan tersebut melibatkan pemancar radio yang digunakan robot untuk mensimulasikan interaksi dengan entitas musuh daripada senjata sebenarnya. Drone dan robot itu seukuran ransel besar.

Robot memiliki akses ke algoritma AI untuk menyusun rencana serangan. Beberapa robot mengepung gedung, yang lainnya melakukan pengawasan. Beberapa suar teridentifikasi yang menunjukkan musuh dan yang lainnya dihancurkan oleh bahan peledak simulasi.

Ini hanyalah salah satu latihan AI yang dilakukan musim panas lalu untuk mensimulasikan otomatisasi dalam sistem militer untuk situasi yang terlalu kompleks dan bergerak cepat bagi manusia untuk membuat setiap keputusan penting di sepanjang jalan. Laporan Wired menjelaskan bahwa ada peningkatan minat di Pentagon untuk memberikan senjata otonom tingkat kebebasan dalam melaksanakan perintah.

Manusia masih akan membuat keputusan tingkat tinggi, tetapi AI dapat beradaptasi dengan situasi di lapangan lebih baik dan lebih cepat daripada manusia. Wired juga menunjukkan laporan dari National Security Commission on Artificial Intelligence (NSCAI) merekomendasikan pada Mei ini bahwa AS menolak seruan untuk larangan internasional untuk mengembangkan senjata otonom.

Meski begitu, perdebatan tentang penggunaan senjata AI dalam operasi militer belum diselesaikan. Beberapa orang berpendapat bahwa algoritme yang sama yang mungkin digunakan AS untuk menggerakkan kawanan drone dan tank robot juga bisa jatuh ke tangan musuh.

“Senjata otonom mematikan yang cukup murah sehingga setiap teroris mampu membelinya, tidak untuk keamanan nasional Amerika,” kata profesor MIT Max Tegmark kepada Wired.

Baca Juga

Tegmark, salah satu pendiri lembaga nirlaba Future of Life Institute yang menentang senjata otonom, menambahkan bahwa “Saya pikir suatu hari kita akan menyesalinya bahkan lebih dari penyesalan telah mempersenjatai Taliban”. Dia mengatakan senjata AI harus distigmatisasi dan dilarang seperti senjata biologis.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA