Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Prioritaskan Pengendalian Pandemi Ketimbang Ekonomi

Selasa 11 May 2021 18:17 WIB

Red: Friska Yolandha

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada penyandang tuna daksa di Rumah Bisabillitas, Denpasar, Bali, Ahad (9/5). Epidemiolog Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) Pandu Riono mendorong agar pemerintah Indonesia lebih memrioritaskan pengendalian Covid-19 ketimbang segi ekonomi.

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada penyandang tuna daksa di Rumah Bisabillitas, Denpasar, Bali, Ahad (9/5). Epidemiolog Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) Pandu Riono mendorong agar pemerintah Indonesia lebih memrioritaskan pengendalian Covid-19 ketimbang segi ekonomi.

Foto: Antara/Nyoman Hendra Wibowo
Virus Covid-19 bermutasi dengan cepat dan tak bisa dianggap remeh.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Epidemiolog Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) Pandu Riono mendorong agar pemerintah Indonesia lebih memrioritaskan pengendalian Covid-19 ketimbang segi ekonomi. Hal ini bertujuan untuk mengakhiri pandemi yang telah berjalan lebih dari setahun.

"Jadi memang kita harus mengantisipasi virusnya yang berubah terus. Karena virusnya berubah terus, kita harus bekerja lebih keras lebih konsisten lebih fokus untuk pengendalian pandemi, lupakan ekonomi," katanya saat dihubungi Antara, di Jakarta, Selasa (11/5).

Saat ini Indonesia dan dunia menghadapi virus yang luar biasa hebat, yang bermutasi dengan cepat, sehingga tidak boleh dianggap remeh. "Banyak orang tidak mengerti bahwa kita berhadapan dengan virus yang luar biasa hebat, yang bermutasinya cepat, jadi jangan menganggap remeh. Kalau menganggap remeh, siap-siap saja dihantam virus," katanya.

Oleh karena itu, Pandu mengatakan upaya pengendalian pandemi Covid-19 saat ini harus makin ditingkatkan dan diprioritaskan jika ingin bisa menang dari pandemi Covid-19. Mau tidak mau, pengendalian pandemi harus lebih diutamakan dari pemulihan ekonomi.

"Kalau masih mendua ya pasti kalah. Sekarang kita fokusnyadan prioritasnya seharusnya penanganan pandemi," katanya.

Dia menambahkan virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19 bermutasi dengan sangat cepat, dan mutasi virus tidak bisa dicegah. Bahkan kemunculan varian-varian baru makin meningkatkan potensi penularan Covid-19. Oleh karena itu, kata dia, semua orang harus memahami kondisi dan ancaman tersebut, sehingga benar-benar bisa bekerja sama melakukan dan menyukseskan upaya pengendalian Covid-19.

"Dengan varian baru, lebih mudah menular. Kalau dulu satu orang menularkan ke satu orang. Sekarang mungkin satu orang menularkan ke empat orang. Kalau begitu lebih banyak yang terinfeksi," ujar Pandu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA