Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Rupiah Berpotensi Melemah, Tertekan Kekhawatiran Inflasi AS

Selasa 11 May 2021 10:10 WIB

Red: Friska Yolandha

Karyawan menghitung uang rupiah dan dolar AS di Bank Mandiri Syariah, Jakarta, Senin (20/4). Pada Selasa pukul 9.21 WIB, rupiah melemah 12 poin atau 0,09 persen ke posisi Rp 14.210 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp 14.198 per dolar AS.

Karyawan menghitung uang rupiah dan dolar AS di Bank Mandiri Syariah, Jakarta, Senin (20/4). Pada Selasa pukul 9.21 WIB, rupiah melemah 12 poin atau 0,09 persen ke posisi Rp 14.210 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp 14.198 per dolar AS.

Foto: ANTARA/nova wahyudi
Rupiah mengikuti keresahan pelaku global melihat penurunan dalam indeks saham AS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa (11/5) berpotensi melemah tertekan kekhawatiran kenaikan inflasi di Amerika Serikat (AS). Pada pukul 9.21 WIB, rupiah melemah 12 poin atau 0,09 persen ke posisi Rp 14.210 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp 14.198 per dolar AS.

Pengamat pasar uang Ariston Tjendra mengatakan, rupiah kemungkinan bisa terkoreksi hari ini mengikuti keresahan pelaku pasar global melihat penurunan dalam indeks saham AS Nasdaq. Indeks saham Asia juga bergerak melemah pagi ini.

"Pelaku pasar mengkhawatirkan kenaikan inflasi AS yang bisa mengubah pendirian bank sentral terhadap kebijakan moneternya. Data inflasi AS akan dirilis Rabu malam," ujar Ariston.

Imbal hasil (yield) obligasi AS tenor 10 tahun juga sempat kembali naik ke atas level 1,6 persen karena kekhawatiran inflasi tersebut. "Kekhawatiran terhadap kenaikan laju penularan Covid-19 di dunia yang sudah memicu lockdown baru di beberapa negara, termasuk negara tetangga Malaysia dan Singapura, juga bisa menekan rupiah," kata Ariston.

Dari domestik, pagi ini akan dirilis data penjualan ritel Indonesia Maret 2021. Bila hasilnya kembali minus, lanjut Ariston, bisa menjadi tambahan tekanan untuk rupiah.

Ariston mengatakan rupiah hari ini berpotensi tertekan ke kisaran Rp 14.250 per dolar AS dengan potensi support di kisaran Rp 14.180 per dolar AS. Pada Senin (10/5) lalu, rupiah ditutup menguat 87 poin atau 0,61 persen ke posisi Rp 14.198 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp 14.285 per dolar AS.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA