Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Anies: Tempat Wisata Hanya Terima Wisatawan Lokal Sesuai KTP

Senin 10 May 2021 17:59 WIB

Rep: Flori Sidebang / Red: Friska Yolandha

Sejumlah warga beraktivitas di Taman Lapangan Banteng, Jakarta, Ahad (14/3). Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan mengeluarkan sejumlah ketentuan selama Idul Fitri 1442 Hijriah. Salah satunya terkait dengan operasional tempat wisata.

Sejumlah warga beraktivitas di Taman Lapangan Banteng, Jakarta, Ahad (14/3). Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan mengeluarkan sejumlah ketentuan selama Idul Fitri 1442 Hijriah. Salah satunya terkait dengan operasional tempat wisata.

Foto: Prayogi/Republika.
Tempat wisata yang berada di zona merah dan oranye tidak diizinkan beroperasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan mengeluarkan sejumlah ketentuan selama Idul Fitri 1442 Hijriah. Salah satunya terkait operasional tempat wisata. 

Anies mengatakan, kawasan wisata tetap beroperasi dengan jumlah pengunjung maksimal 30 persen dari kapasitas. Kemudian, pengunjung yang diizinkan datang ke lokasi wisata hanyalah wisatawan lokal atau sesuai KTP setempat. 

"Jadi tempat wisata di Bogor hanya menerima pengunjung dari Bogor, tempat wisata di Jakarta hanya menerima pengunjung ber-KTP Jakarta," kata Anies di Balai Kota Jakarta, Senin (10/5).

Kebijakan itu pun tertuang dalam Seruan Gubernur (Sergub) Nomor 5 Tahun 2021 tentang Pengendalian Aktivitas Masyarakat Dalam Pencegahan Penyebaran Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) Pada Masa Libur Idul Fitri 1442 H/2021 M. Sergub ini ditandatangani Anies pada tanggal 10 Mei 2021.

Dalam salah satu poin pada Sergub itu mengatur mengenai operasional tempat wisata. Disebutkan, tempat wisata yang berada di zona merah dan oranye penyebaran Covid-19 tidak diizinkan beroperasi.

"Pelaku usaha, pengelola, penyelenggara atau penanggungjawab kawasan wisata/tempat rekreasi untuk menerapkan batasan jam operasional paling lama sampai pukul 21.00 WIB dan membatasi jumlah pengunjung paling banyak 30 persen dari total kapasitas, kecuali terhadap lokasi zona merah dan oranye aktivitas untuk sementara dihentikan," bunyi poin 5 dalam Sergub itu. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA