Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Skotlandia Minta Israel Berhenti Serang Masjid Al Aqsa

Senin 10 May 2021 08:46 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Ani Nursalikah

Skotlandia Minta Israel Berhenti Serang Masjid Al Aqsa. Kondisi Masjidil Aqsa pasca penyerangan polisi Israel, Jumat malam (7/5/2021).

Skotlandia Minta Israel Berhenti Serang Masjid Al Aqsa. Kondisi Masjidil Aqsa pasca penyerangan polisi Israel, Jumat malam (7/5/2021).

Foto: Anadolu Agency
Menteri Besar Skotlandia menilai Israel melanggar hukum internasional.

REPUBLIKA.CO.ID, EDINBURGH -- Menteri Besar Skotlandia Nicola Sturgeon pada Sabtu (8/5) mengutuk kekerasan yang dilakukan oleh otoritas Israel terhadap Muslim Palestina saat mereka beribadah di Masjid Al Aqsa, Yerusalem. Dalam sebuah cicitan di Twitter-nya, ia meminta pemerintah Israel mendengarkan seruan komunitas internasional dan menghentikan serangannya terhadap Masjid Al-Aqsa serta penggusuran illegal di Sheikh Jarrah.

“Menyerang tempat ibadah kapan saja adalah tercela, tapi menyerang masjid selama Ramadhan sama sekali tak bisa dimaafkan,” kata Sturgeon.

Baca Juga

Sturgeon menyebut tindakan Israel merupakan pelanggaran hukum internasional. Seharusnya, Israel harus memperhatikan seruan menghentikan kekerasan secepat mungkin. Demi membela Palestina, ia juga menggunakan tagar #SheikhJarrah yang menjadi trending di Twitter dalam sepekan terakhir.

Bulan ini, Pengadilan Distrik Yerusalem Israel memerintahkan keluarga Palestina yang tinggal di lingkungan Yerusalem Timur yang diduduki harus mengosongkan rumah mereka. Hingga 60 orang, termasuk 17 anak-anak akan dipindahkan secara paksa oleh pihak berwenang untuk memberi jalan bagi pembongkaran dan pembangunan rumah pemukim Israel.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA