Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Inalum Operating Bakal IPO Tahun Depan

Senin 10 May 2021 06:42 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Nidia Zuraya

Hasil produksi PT Inalum.

Hasil produksi PT Inalum.

Foto: medantalk.com
Tahun ini MIND ID fokus mempersiapkan Inalum operating sebagai entitas tersendiri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Menteri BUMN Pahala Mansury membenarkan adanya rencana pelepasan anak usaha BUMN ke publik, salah satunya PT Indonesia Asahan Alumunium (Inalum). Rencananya IPO inalum akan dilakukan pada tahun depan.

"Inalum operating yang akan lebih dulu di IPO, harapannya tahun depan sudah bisa dilakukan. Tahun ini, MIND ID selaku holding pertambangan akan melakukan pemisahan antara Inalum sebagai operasi menjadi entitas tersendiri," ujar Pahala, akhir pekan kemarin.

Baca Juga

Direktur Utama MIND ID Orias Petrus Moedak menjelaskan langkah pemisahan ini dalam rangka rencana Kementerian BUMN yang akan melepas Inalum operating ke publik. Tahun ini, MIND ID akan fokus mempersiapkan Inalum operating sebagai entitas tersendiri.

"Sekarang ini lagi proses untuk pemisahan dari MIND ID dan Inalum Operating. Jadi Inalum Operating akan berdiri sendiri, kemudian MIND ID akan berdiri sendiri. Dari situ kita akan melihat rencana pengembangan ke depan," ujar Orias secara virtual, Jumat (7/5).

Dari proses pemisahan antara Inalum dan MIND ID, barulah bisa disiapkan Inalum untuk melantai di bursa. Targetnya, eksekusi Inalum melantai di bursa baru akan terjadi pada tahun depan.

"Untuk saat ini kita fokus pada pemisahan Operating dan holding. Nanti kalau sudah pisah, kita akan siapkan operating untuk IPO," ujar Orias.

Sedangkan untuk MIND ID sendiri, kata Orias melantai di bursa merupakan aksi terakhir. Menurut Orias untuk bisa MIND ID melantai di bursa perlu evaluasi lebih dalam lagi, dan juga tergantung dari proyek proyek besar apa yang akan dilakukan MIND ID kedepan.

"Tentu pada saatnya nanti, evaluasinya itu akan lebih tajam lagi. Kita akan go public dengan story yang seperti apa? Kalau menarik ya ke pasar, kalau tidak menarik ya nggak apa-apa. Kita kan tetap perusahaan yang memiliki rencana-rencana besar yang kita lakukan dengan kemampuan yang ada. Artinya dari proyek-proyek yang kita sampaikan, dalam 2-3 tahun akan mulai menghasilkan, dan akan berkontribusi ke holding company," ujar Orias.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA