Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Elon Musk Ungkap Dirinya Pengidap Sindrom Asperger

Senin 10 May 2021 02:07 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Endro Yuwanto

Elon Musk, pengusaha miliarder yang menjalankan SpaceX dan perusahaan mobil listrik Tesla.

Elon Musk, pengusaha miliarder yang menjalankan SpaceX dan perusahaan mobil listrik Tesla.

Foto: EPA
Ini adalah pertama kalinya Elon Musk berbicara tentang kondisinya.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Elon Musk telah mengungkapkan bahwa ia menderita sindrom asperger saat tampil di serial sketsa komedi Amerika Serikat (AS) Saturday Night Live (SNL). Pria berusia 49 tahun itu mengatakan kepada pemirsa bahwa ia adalah orang pertama dengan asperger yang menjadi pembawa acara program yang sudah berjalan lama, dan mendapat sorakan keras dari penonton.

Orang dengan asperger mengartikan lingkungan di sekitar secara berbeda dengan orang lain. Ini adalah pertama kalinya Musk berbicara tentang kondisinya.

Bos teknologi tersebut menjadi pembawa acara pertunjukan sketsa, peran yang didambakan yang telah diisi oleh berbagai selebriti sejak dimulainya SNL di tahun 1970-an. Ini termasuk Adele, Chris Rock, Ringo Starr, dan Will Ferrell.

"Saya tidak selalu memiliki banyak intonasi atau variasi dalam cara saya berbicara, yang menurut saya bisa menjadi komedi yang hebat," canda Musk dalam monolog pembukaannya, dilansir di BBC, Senin (10/5). "Saya benar-benar membuat sejarah malam ini sebagai orang pertama dengan asperger yang menjadi pembawa acara SNL."

Komentar Musk memicu tepuk tangan meriah dari penonton studio. Namun, beberapa orang di media sosial mempertanyakan klaimnya. Mereka menunjukkan bahwa komedian Dan Aykroyd, yang telah berbicara secara terbuka tentang pengalamannya dengan sindrom tourette dan asperger, sebelumnya telah menjadi pembawa acara SNL.

Sindrom asperger adalah disabilitas seumur hidup yang memengaruhi orang dengan berbagai cara. Beberapa mungkin memilih untuk tetap menggunakan istilah tersebut, sementara yang lain mungkin lebih suka menyebut diri mereka sebagai autis atau dalam spektrum autistik.

Mereka yang mengidap sindrom ini mungkin mengalami kesulitan menafsirkan bahasa verbal dan non-verbal, dan mungkin memerlukan lebih banyak waktu untuk memproses informasi. Mereka mungkin juga kesulitan mengekspresikan perasaan dengan cara konvensional. Tapi mereka bisa lebih berempati atau sadar emosional daripada orang non-autis.

Banyak orang dengan sindrom asperger memiliki minat yang intens dan sangat terfokus, beberapa mengarahkan mereka ke karier yang sukses.

Elon Musk, yang memiliki lebih dari 53 juta pengikut di Twitter, juga bercanda tentang penggunaan media sosialnya. Dia telah menghadapi kritik dan bahkan ancaman hukum atas cuitannya di masa lalu.

"Begini, saya tahu saya terkadang mengatakan atau memposting hal-hal aneh, tapi begitulah cara kerja otak saya," jelas Musk. "Kepada siapa pun yang tersinggung, saya hanya ingin mengatakan bahwa saya menemukan kembali mobil listrik, dan saya mengirim orang ke Mars dengan kapal roket. Apakah menurut Anda saya juga akan menjadi orang yang dingin dan normal?"

Miliarder itu juga bercanda tentang nama putranya yang tidak biasa. Musk dan penyanyi Grimes mengumumkan kelahiran anak pertama mereka, X Æ A-12 Musk, tahun lalu. "Ini diucapkan kucing berlari melintasi keyboard," kata Musk.

Kemudian dalam program tersebut, CEO SpaceX ini juga berbicara tentang cryptocurrency Dogecoin. Mata uang itu dibuat pada 2013 oleh sepasang pekerja perangkat lunak, dan awal tahun ini nilainya melonjak hingga 50 persen setelah Musk menjulukinya sebagai "crypto rakyat". Ia menggunakan anjing Shiba Inu sebagai maskotnya dan didasarkan pada meme yang menampilkan hewan tersebut.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA