Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Buntut Protes Suporter, MU Rugi Rp 3,9 Triliun

Ahad 09 May 2021 20:28 WIB

Rep: reja irfa widodo/ Red: Muhammad Akbar

Para suporter Manchester United melakukan protes anti-Glazer di Old Trafford jelang pertandingan lawan Liverpool pada 2 Mei 2021.

Para suporter Manchester United melakukan protes anti-Glazer di Old Trafford jelang pertandingan lawan Liverpool pada 2 Mei 2021.

Foto: antara/reuters
Aksi protes suporter MU terhadap Keluarga Glazer terus meningkat

REPUBLIKA.CO.ID, MANCHESTER -- Aksi protes sebagian besar supporter Manchester United terhadap pemilik Setan Merah, Keluarga Glazers, ternyata memberi imbas pada pemasukan klub.

Setan Merah terancam kehilangan pemasukan hingga mencapai 200 juta poundsterling (Rp 3,9 triliun) akibat mundurnya salah satu sponsor. MyProtein, perusahan e-comerce asal Cheshire, sempat dikabarkan berminat menjadi sponsor utama di jersey latihan MU.

MyProtein akan menggantikan AON, yang sebelumnnya menjadi sponsor jersey latihan MU. Kontrak AON bersama MU memang habis pada akhir Juni mendatang.

Kendati begitu, imbas dari aksi protes suporter, The Hut Group (THG), selaku perusahaan induk dari MyProtein memilih mundur dari rencana sponsorhip jersey latihan MU tersebut.

Kabarnya, tawaran sponsorship MyProtein itu bernilai 200 juta euro dengan durasi kontrak selama 10 tahun dan terhitung mulai aktif pada 1 Juli mendatang.

''THG mengkhawatirkan aksi protes suporter United terhadap pemilik MU berimbas pada aksi boikot produk-produk keluaran perusahaan yang menjadi mitra komersil United,'' tulis laporan The Guardian, Ahad (9/5).

THG, yang memiliki kantor pusat di Kota Manchester, tentu berpikir dua kali sebelum bermitra dengan MU. THG tentu tidak mau menjadi target dari suporter MU yang kecewa dan tidak puas dengan kemimpinan Keluarga Glazer di klub.

Aksi protes suporter MU terhadap Keluarga Glazer terus meningkat dalam beberapa pekan terakhir. Berawal dari protes terhadap keikutsertaan MU di Liga Super Eropa (ESL), suporter United mulai mengungkapkan ketidakpuasaan terhadap kepemimpinan Keluarga Glazer di MU.

Pengusaha asal Amerika Serikat itu pun diminta untuk meninggalkan MU. Puncaknya, ratusan suporter sempat masuk ke dalam lapangan Stadion Old Trafford, beberapa jam sebelum laga, dua pekan lalu. Pun dengan aksi protes di sekitar Stadion Old Trafford. Imbasnya, Premier League dan FA memutuskan menunda salah satu laga pada pekan ke-34 tersebut.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA