Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Kinerja Polri Diapresiasi Publik, Ini Alasannya

Ahad 09 May 2021 17:12 WIB

Red: Muhammad Akbar

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo bersama Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono, MenPAN RB Tjahjo Kumolo dan Ketua Mahkamah Agung Muhammad Syarifuddin (dari kiri Ke kanan) bersiap memberikan keterangan pers usai peresmian program penerapan tilang elektronik atau Electronic Traffic Law Enforcment (ETLE) Nasional di Gedung NTMC Korlantas Polri, Jakarta, Selasa (23/3). Program ETLE Nasional resmi diberlakukan yang tersebar 244 titik di 12 wilayah Polda di Indonesia sebagai upaya peningkatan program keamanan, keselamatan, ketertiban dan kelancaran berlalu lintas. Republika/Putra M. AKbar

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo bersama Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono, MenPAN RB Tjahjo Kumolo dan Ketua Mahkamah Agung Muhammad Syarifuddin (dari kiri Ke kanan) bersiap memberikan keterangan pers usai peresmian program penerapan tilang elektronik atau Electronic Traffic Law Enforcment (ETLE) Nasional di Gedung NTMC Korlantas Polri, Jakarta, Selasa (23/3). Program ETLE Nasional resmi diberlakukan yang tersebar 244 titik di 12 wilayah Polda di Indonesia sebagai upaya peningkatan program keamanan, keselamatan, ketertiban dan kelancaran berlalu lintas. Republika/Putra M. AKbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Keberhasilan kapolri ini terlihat dari tingkat kepuasan kinerja polisi di mata publik

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kinerja kepolisian RI mendapatkan apresiasi positif dari masyarakat. Keberhasilan polri dalam memberantas praktik kriminal ataupun perbuatan melanggar hukum, baik di eksternal maupun internal, menjadi tolak ukur kepuasaan terhadap kinerja Korps Bhayangkara.  

“Keberhasilan kapolri ini terlihat dari tingkat kepuasan kinerja polisi di mata publik yang cukup tinggi. Hasil survei menunjukkan sebanyak 76,5 persen merasa puas,” kata Direktur Riset Lembaga Indonesia Presidential Studies, Arman Salam, dalam keterangannya di Jakarta, Ahad (9/5).

Arman mengatakan pencapaian tingkat kepuasaan itu cukup baik di masa seperti saat ini. “Terlebih, dinamika dan situasi politik,  sosial,  kesehatan dan keamanan yang terjadi saat ini," katanya.

Arman mengatakan kelihaian kapolri yang dengan sigap mampu mengejawantahkan aneka kebutuhan dalam rangka menciptakan kenyamanan dan perlindungan masyarakat secara optimal menjadi indikator dalam melihat kepuasan publik.  

"Program Presisi Polri mampu menjawab kebutuhan masyarakat, terkait keamanan dan kenyamanan dari hulu sampai hilir," ungkapnya

Arman menilai, dengan umur 100 hari pada masa kepemimpinannya, Jendral Listyo Sigit Prabowo mampu menjawab keraguan publik akan kapasitasnya sebagai kapolri baru.

Penerapan sistem e-TLE adalah salah satu langkah maju yang juga diterapkan oleh polri dengan tujuan mereduksi kongkalingkong  yang tentunya merugikan masyarakat dan negara.  
“Meski belum semua kebijakan tersebut diterapkan namun publik menyambut baik dan memberikan dua jempol terhadap trobosan tersebut,” ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA