Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

RI Kecam Pengusiran Paksa di Palestina

Ahad 09 May 2021 06:23 WIB

Rep: Fergi Nadira/Kamran Dikarma/ Red: Gita Amanda

Warga Palestina bereaksi terhadap granat setrum yang ditembakkan oleh polisi Israel untuk membersihkan Gerbang Damaskus ke Kota Tua Yerusalem setelah bentrokan di kompleks Masjid Al-Aqsa, Jumat 7 Mei 2021. Jemaah Palestina bentrok dengan polisi Israel Jumat malam di situs suci suci kepada Muslim dan Yahudi, dalam eskalasi kekerasan berminggu-minggu di Yerusalem yang telah bergema di seluruh wilayah.

Warga Palestina bereaksi terhadap granat setrum yang ditembakkan oleh polisi Israel untuk membersihkan Gerbang Damaskus ke Kota Tua Yerusalem setelah bentrokan di kompleks Masjid Al-Aqsa, Jumat 7 Mei 2021. Jemaah Palestina bentrok dengan polisi Israel Jumat malam di situs suci suci kepada Muslim dan Yahudi, dalam eskalasi kekerasan berminggu-minggu di Yerusalem yang telah bergema di seluruh wilayah.

Foto: AP Photo/Maya Alleruzzo
Pengusiran paksa warga Palestina dan kekerasan bertentangan dengan resolusi DK PBB

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indonesia mengecam pengusiran paksa enam warga Palestina dari wilayah Skeih Jabbar, Yerusalem Timur, Sabtu (8/5). Pernyataan ini dikeluarkan juga menyusul kekerasan polisi Israel terhadap warga Palestina di Masjid Al-Aqsa.

"Indonesia juga mengecam tindak kekerasan terhadap warga sipil Palestina di wilayah Masjid Al-Aqsa yang menyebabkan ratusan korban luka-luka dan melukai perasaan umat Muslim," ujar Kementerian Luar Negeri RI dalam pernbyataan, Sabtu (8/5).

Indonesia menegaskan, bahwa pengusiran paksa tersebut hingga kekerasan yang terjadi sangat bertentangan dengan berbagai resolusi DK PBB, hukum humaniter internasional, khususnya Konvensi Jenewa IV tahun 1949. inipun berpotensi menyebabkan ketegangan dan instabilitas di kawasan.

"Oleh karenanya mendesak masyarakat internasional lakukan langkah nyata untuk menghentikan langkah pengusiran paksa warga Palestina dan penggunaan kekerasan terhadap warga sipil," tulis pernyataan Kemenlu RI.

Polisi Israel pada Jumat (7/5), menembakkan peluru karet dan granat kejut ke arah pemuda Palestina di Masjid Al-Aqsa Yerusalem di tengah kemarahan yang meningkat atas potensi penggusuran warga Palestina dari tanah yang diklaim para pemukim Yahudi. Sedikitnya 205 warga Palestina dan 17 petugas terluka dalam bentrokan malam hari di situs paling suci ketiga Islam dan di sekitar Yerusalem Timur.

Ribuan warga Palestina berhadapan dengan beberapa ratus polisi Israel dalam perlengkapan anti huru hara. Ketegangan telah meningkat di Yerusalem dan Tepi Barat yang diduduki selama bulan suci Ramadhan. Bentrokan terjadi setiap malam di Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur, kawasan tempat banyak keluarga Palestina menghadapi penggusuran dalam kasus hukum yang sudah berjalan lama.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA