Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Imigrasi Bali Periksa WN Kanada Terkait Kelas Yoga Orgasme

Jumat 07 May 2021 22:31 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Bandara Ngurah Rai Bali

Bandara Ngurah Rai Bali

Foto: Nyoman Budhiana/Antara
Tempat kelas yoga 'orgasme' itu kabarnya sudah ditutup.

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR -- Imigrasi Kelas I TPI Denpasar memintai keterangan seorang warga negara asing (WNA) asal Kanada bernama Christopher K.M. Hal itu terkait dengan dugaan buka kelas yoga 'Orgasme'.

"Adanya berita viral baru-baru ini di media sosial terkait dengan kelas orgasme yoga di Ubud, Gianyar, kami memanggil yang bersangkutan pada hari Jumat(7/5) ke Imigrasi Denpasar," kata Kepala Kantor Wilayah KemenkumhamBali Jamaruli Manihuruk di Denpasar.

Baca Juga

Setelah tim imigrasi cek laporan tersebut, kata dia, tempat kelas yoga 'Orgasme' itu sudah ditutup. Selain itu, iklan kelas yoga 'Orgasme'yang beredar di media sosial juga sudah tutup sebulan lalu.

"Pelaksanaan kegiatan itu seharusnya pada hari Sabtu (8/5). Namun, karena sudah ditutup, ya, iklan tersebut tidak benar. Kendati demikian, warga negara asing itu dipanggil pada hari ini (7/5)," kata Jamaruli.

Sebelumnya, telah beredar di media sosial terkait dengan penawaran oleh salah satu situs untuk ikut dalam kegiatan kelas yoga "Orgasme" di Bali. Bagi peserta yang berkeinginan ikut kelas ini ditawarkan harga sebesar 20 euro dengan waktu pelaksanaan pada 8 Mei 2021, mulaipukul 10.00 Wita hingga 18.00 Witadi Karma House Tattoos, tepatnya di Jalan Penestanan Nomor 8, Kecamatan Ubud, Gianyar, Bali.

Dalam situs tersebut menyatakan bahwa akan ada pembuatan video untuk kelas yoga "Orgasme", kemudian berencana untuk memasarkan acara tersebut di Eropa.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA