Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Ratusan Sopir dan Kernet Truk Barang di Lampung Tes Antigen

Jumat 07 May 2021 20:59 WIB

Rep: Mursalin Yasland/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Pemudik asal pulau Jawa beristirahat di ruang tunggu pelabuhan penyeberangan Bakauheni, Lampung Selatan, Lampung, Rabu (5/5/2021). Ribuan pemudik dari berbagai daerah di pulau Jawa secara bertahap kembali ke pulau Sumatera lebih awal mengantisipasi larangan mudik yang akan diberlakukan pada tangal 6-17 Mei 2021.

Pemudik asal pulau Jawa beristirahat di ruang tunggu pelabuhan penyeberangan Bakauheni, Lampung Selatan, Lampung, Rabu (5/5/2021). Ribuan pemudik dari berbagai daerah di pulau Jawa secara bertahap kembali ke pulau Sumatera lebih awal mengantisipasi larangan mudik yang akan diberlakukan pada tangal 6-17 Mei 2021.

Foto: Antara/Ardiansyah
Dua hari pelarangan mudik, 200 sopir lakukan tes di Pelabuhan Bakauheni

REPUBLIKA.CO.ID, BANDAR LAMPUNG -- Dua hari pelarangan arus mudik Lebaran Idul Fitri 1442 H, sudah lebih dari 200 orang sopir dan kernet truk barang diperiksa rapid test antigen di Pelabuhan Bakauheni. Awak truk yang tidak memiliki surat keterangan, harus diperiksa di posko Check Point yang telah disediakan petugas di pintu masuk Pelabuhan Bakauheni.

Kendaraan truk yang akan menyeberang menggunakan kapal ferry melalui Pelabuhan Bakauheni, Lampung, diperiksa petugas posko penyekatan di pintu masuk pelabuhan. Petugas memeriksa jumlah awak truk barang atau logistik, dan juga muatan truk. Hal tersebut untuk mengetahui dan memastikan truk barang tersebut tidak dimanfaatkan untuk membawa pemudik.

Menurut Kepala Pos Check Point Pelabuhan Bakauheni Iptu Ilham Effendi, petugas memeriksa jumlah awak bus paling banyak dua orang; seorang sopir dan seorang kernet. Bila lebih dari tiga orang, petugas meminta surat keterangan keberadaannya dalam truk. Sedangkan sopir dan kernet juga dimintai surat keterangan hasil negatif rapid test antigen atau negati tes PCR maksimal satu kali 24 jam.

"Bila tidak ada, sopir dan kernet diperiksa rapid test antigen di Posko Check Point," kata Ilham Effendi, Jumat (7/5).

Dia mengatakan, pemeriksaan rapid test antigen untuk awak truk barang dilakukan oleh petugas khusus dan tidak dikenakan biaya atau gratis. Sampai Kamis (6/5), sudah lebih dari 200 orang sopir dan kernet yang dilakukan rapid test, sebelum melanjutkan perjalanan menyeberang ke Pelabuhan Merak, Banten.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA