Satuan Pendidikan tidak Boleh Lalai Lakukan PTM

Rep: Inas Widyanuratikah/ Red: Mas Alamil Huda

Pemerintah Kabupaten Serang melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dindikbud) memulai pembelajaran tatap muka di masa pandemi Covid-19.
Pemerintah Kabupaten Serang melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dindikbud) memulai pembelajaran tatap muka di masa pandemi Covid-19. | Foto: Pemkab Serang

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Sekolah Dasar Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud Ristek), Sri Wahyuningsih, mengatakan, semangat pembelajaran tatap muka jangan sampai membuat satuan pendidikan lalai. Sri menegaskan, jangan sampai korban akibat Covid-19 muncul karena satuan pendidikan yang tidak tertib melaksanakan protokol kesehatan (prokes). 

"Jangan sampai terjadi pengalaman pada satuan pendidikan yang beberapa bulan kemarin terjadi, ada sekolah, di mana tujuh gurunya terpapar Covid-19 dan dua harus meninggal dunia. Setelah didalami, sekolah tersebut tidak melaksanakan protokol kesehatan yang ditetapkan dalam SKB," kata Sri, dalam diskusi daring, Jumat (7/5). 

Kemendikbud Ristek sebelumnya melakukan evaluasi kepada 149.295 SD pada awal tahun 2021. Pada saat itu, kesiapan toilet, sarana cuci tangan, dan penyemprotan disinfektan masih di bawah 70 persen. Sri berharap, sekolah-sekolah ini akan meningkatkan kesiapannya dan bisa 100 persen siap pada Juli 2021. 

Evaluasi juga dilakukan terkait koordinasi sekolah dan dinas terkait, serta kesiapan secara protokol kesehatan. Berdasarkan hasil sampling kepada 46 kabupaten/kota, sebagian besar sudah melakukan koordinasi dan melakukan pendataan untuk mendukung protokol kesehatan. Di antaranya adalah 92 persen sekolah sudah koordinasi dengan dinas pendidikan dan 96 persen sekolah sudah sosialisasi pembelajaran tatap muka. 

Lebih lanjut, Sri meminta kerja sama antara semua pihak yang terkait kesiapan pembelajaran tatap muka ini. Dinas pendidikan juga diminta untuk melakukan upaya maksimal terkait pengawasan, serta sosialisasi kepada seluruh satuan pendidikan untuk betul-betul melakukan persiapan pembelajaran tatap muka dengan penuh tanggung jawab. 

"Jangan sampai ini terulang lagi, begitu yakinnya daerah tersebut zona hijau, maka akhirnya satuan pendidikan tersebut tidak sepenuhnya mengikuti protokol kesehatan, sehingga terjadi klaster baru," kata dia menegaskan. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Guru Berperan Awasi Kedisiplinan Prokes

Pengamat: Sanksi Mudik Harus Tegak dan Konsisten 

Bahaya dari Pembiaran Mutasi Covid-19

Epidemiolog: Harus Disiplin Prokes Meski Sudah Divaksinasi

IDEAS Rilis Survei Dampak Pandemi pada Keluarga Miskin 

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image