Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Kerja Sama BUMN-Konsorsium LG Siap Bangun Industri Baterai

Jumat 07 May 2021 10:13 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Friska Yolandha

Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menyaksikan penandatanganan Heads of Agreement (HoA) Investasi Baterai Terintegrasi antara PT Industri Baterai Indonesia dengan Konsorsium Baterai LG dari Korea Selatan di Kantor BKPM, Jakarta.

Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menyaksikan penandatanganan Heads of Agreement (HoA) Investasi Baterai Terintegrasi antara PT Industri Baterai Indonesia dengan Konsorsium Baterai LG dari Korea Selatan di Kantor BKPM, Jakarta.

Foto: reuters
Nilai investasi pembangunan pabrik baterai mencapai 9,8 miliar dolar AS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menyaksikan penandatanganan Heads of Agreement (HoA) Investasi Baterai Terintegrasi antara PT Industri Baterai Indonesia dengan Konsorsium Baterai LG dari Korea Selatan di Kantor BKPM, Jakarta. Penandatanganan itu dihadiri pula oleh Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir, Direktur Utama PT Industri Baterai Indonesia Toto Nugroho, jajaran direksi BUMN, serta pimpinan Konsorsium LG yang terdiri dari LG Energy Solution, LG Chem, LG International, POSCO dan Huayou Holding. 

Acara ini juga disaksikan oleh Duta Besar Indonesia untuk Korea Umar Hadi dan Duta Besar Korea untuk Indonesia Park Taesung. Momentum tersebut dinilai bersejarah bagi tiga negara, yakni Indonesia, Korea Selatan, dan China.

"Ini bukti pemerintah serta BUMN serius segera merealisasikan proyek ini dengan cepat. Kami akan terus mendorong, mengawal, dan akan membantu sepenuhnya, selama kerangkanya ada dalam aturan yang ada di Indonesia dan bisnis yang saling menguntungkan. Sekarang setelah HoA ditandatangani, kita bikin FS (Feasibility Study) supaya bisa langsung kerja. Sekarang waktunya kita bekerja, kita punya komitmen percepat realisasi investasi,” tuturnya melalui siaran pers, dikutip Jumat (7/5).

Erick Thohir menambahkan, hubungan antar pemimpin ketiga negara sangat baik. Proyek ini dinilai penting bagi seluruh pihak, kehadirannya pun mewakili dukungan dari seluruh BUMN yang terlibat.

“Proyek baterai ini harus berjalan tepat waktu, bila mungkin malah dipercepat. Indonesia sangat serius, terbukti dari beberapa daerah, banyak gubernur di Indonesia membuat keputusan mobil listrik, terutama seperti bis dan kendaraan umum harus dipakai tahun ini," ujar Erick.

Bahkan, kata dia, Indonesia akan membangun ibukota baru di Kalimantan. Nantinya, semua juga menggunakan mobil listrik. 

PT Industri Baterai Indonesia atau Indonesia Battery Corporation (IBC) sebagai mitra kerja konsorsium Korea dalam pengembangan proyek baterai terintegrasi di Indonesia, akan mengidentifikasi target dalam waktu dekat setelah kerja sama ini diresmikan. PT Industri Baterai Indonesia, yang dibentuk oleh empat BUMN yaitu Mining and Industry Indonesia (MIND ID), PT Pertamina (Persero), PT PLN (Persero), dan PT Aneka Tambang (Antam), memiliki mandat khusus mengelola ekosistem industri baterai kendaraan bermotor listrik atau electric vehicle (EV) battery yang terintegrasi dari hulu hingga hilir.

PT Industri Baterai Indonesia yang merupakan perusahaan baterai kendaraan listrik berkelas dunia memaksimalkan potensi sumber daya Indonesia. Melalui pembentukan ekosistem baterai kendaraan listrik dengan membangun pasar baterai dan ekosistem kendaran listrik di Indonesia secara proaktif. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA