Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Suporter City dan Chelsea Terancam Absen di Final Champions

Jumat 07 May 2021 05:14 WIB

Red: Israr Itah

Liga Champions

Liga Champions

Pemerintah Inggris memberlakukan larangan bepergian ke Turki yang tinggi kasus Covid.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Suporter lokal Manchester City dan Chelsea terancam tidak bisa menghadiri langsung final Liga Champions antara kedua tim yang dijadwalkan berlangsung di Stadion Olimpiade Ataturk, Istanbul, pada 29 Mei nanti. Sebab, pemerintah Inggris saat ini menerapkan larangan terbang ke Turki karena tingginya risiko paparan Covid-19 di negaranya Recep Tayyip Erdogan itu.

Beberapa pekan terakhir Turki berada di peringkat keempat kasus harian Covid-19, yang membuat pemerintah setempat memberlakukan lockdown nasional hingga 17 Mei, seperti laporan Reuters, Kamis (6/5). Langkah tersebut cukup mampu meredam kasus Covid-19 harian menjadi di bawah 27 ribu pada Rabu (5/5), separuh lebih sedikit dari angka puncak di atas 63 ribu per hari pada pertengahan April.

Baca Juga

Dari pihak pemerintah Turki, tidak ada aturan yang bakal menyulitkan kedatangan suporter asal Inggris ke sana, setelah penghapusan syarat memiliki hasil negatif tes Covid-19 bagi warga Inggris yang memasuki Turki sejak 15 Mei. Namun, regulasi pemerintah Inggris mungkin akan menghalangi keberangkatan para suporter ke Turki, sebab berlaku pembatasan kecuali perjalanan-perjalanan penting.

Pihak UEFA sepekan yang lalu sudah menegaskan ulang keyakinan mereka bahwa final Liga Champions musim ini akan tetap bisa diselenggarakan di Istanbul, dengan pembatasan jumlah penonton.

Sementara itu dari kalangan dalam negeri Inggris, dengan terjadinya All-English final di Liga Champions, mulai muncul desakan agar pertandingan dimainkan di Inggris saja agar suporter lokal tidak kesulitan menghadiri langsung.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA