Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Epidemiolog Minta Pemerintah Tingkatkan Tes dan Pelacakan

Jumat 07 May 2021 02:53 WIB

Red: Andri Saubani

Petugas medis melakukan tes usap antigen COVID-19 kepada penumpang bus rute Jakarta-Padang yang diberhentikan saat penerapan larangan mudik di Jalan Lintas Timur Sumatera, Mestong, Muarojambi, Jambi, Kamis (6/5/2021). Petugas gabungan dari kepolisian, TNI, dan instansi terkait memperketat penjagaan pos-pos perbatasan daerah itu terkait larangan mudik Lebaran 2021.

Petugas medis melakukan tes usap antigen COVID-19 kepada penumpang bus rute Jakarta-Padang yang diberhentikan saat penerapan larangan mudik di Jalan Lintas Timur Sumatera, Mestong, Muarojambi, Jambi, Kamis (6/5/2021). Petugas gabungan dari kepolisian, TNI, dan instansi terkait memperketat penjagaan pos-pos perbatasan daerah itu terkait larangan mudik Lebaran 2021.

Foto: ANTARA/Wahdi Septiawan
Tingkat penularan Covid-19 di Indonesia masih tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ahli epidemiologi dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) Tri Yunis Miko Wahyono mengatakan, pemerintah Indonesia perlu meningkatkan pelacakan kontak (contact tracing) dan pengujian (testing) untuk menemukan lebih banyak kasus Covid-19. Menurut Yunis, tingkat penularan Covid-19 di Indonesia masih tinggi.

"Jumlah kasus menurun seolah-olah karena jumlah pelacakan kontak menurun jauh, kemudian jumlah tesnya menurun, sehingga harus hati-hati disikapi penurunan yang semu ini berbahaya, pemerintah saya anjurkan untuk tidak membiarkan kesan menurun ini, jadi harusnya meningkatkan pelacakan kontak dan pengujian," kata Yunis, di Jakarta, Kamis (6/5).

Baca Juga

Yunis menyarankan harus tetap waspada, karena penurunan kasus saat ini hanya bersifat semu. Jika dilakukan lebih banyak pelacakan kontak dan pengujian, bahkan terhadap orang tanpa gejala, kemungkinan akan lebih banyak kasus terungkap.

"Kalau OTG diperiksa kemudian kasus yang lain pelacakan kontak kasusnya akan lebih banyak lagi," tuturnya.

Yunis menuturkan saat ini penularan Covid-19 di masyarakat masih tinggi, sehingga harus benar-benar waspada untuk mengantisipasi agar tidak ada lonjakan kasus signifikan yang tidak diinginkan di masa akan datang. Apalagi, dengan masuknya varian baru virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19 ke Tanah Air, tentu itu menjadi perhatian, sehingga pengurutan genom virus menyeluruh harus makin luas dan masif dilakukan di Indonesia.

Dengan demikian, bisa dipetakan sebaran virus dan intervensi kesehatan yang tepat dan cepat dalam merespons keadaan yang terjadi. Pada kondisi saat ini, kewaspadaan harus terus ditingkatkan dan protokol kesehatan harus selalu disiplin dilakukan.

Penegakan hukum juga harus dilaksanakan dengan ketat dan tegas agar masyarakat tidak lengah, melainkan tetap mewaspadai penularan Covid-19 serta senantiasa menerapkan protokol kesehatan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA