Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Dana Murah BSI Tekan Biaya Dana

Kamis 06 May 2021 19:39 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Nidia Zuraya

Nasabah melakukan transaksi di Outlet Bank Syariah Indonesia (BSI) KC Jakarta Barat. ilustrasi. Prayogi/Republika.

Nasabah melakukan transaksi di Outlet Bank Syariah Indonesia (BSI) KC Jakarta Barat. ilustrasi. Prayogi/Republika.

Foto: Prayogi/Republika.
Biaya dana tercatat saat ini 2,19 persen, turun dari 2,94 persen (yoy).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pertumbuhan dana murah telah membuat Bank Syariah Indonesia (BSI) tumbuh signifikan pada kuartal I 2021. Penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK) Bank Syariah Indonesia sampai kuartal I 2021 mencapai Rp 205,5 triliun, naik 14,3 persen dibandingkan periode sama tahun 2020 sebesar Rp 179,8 triliun.

Wakil Direktur Utama BSI, Ngatari menyampaikan pertumbuhan tersebut didominasi oleh peningkatan Dana Murah yakni Giro dan Tabungan sebesar 14,73 persen. Sehingga meningkatkan rasio CASA dari 57,54 persen pada kuartal 1 2020 menjadi 57,76 persen di kuartal 1 2021

Baca Juga

"Kita akan mengumpulkan sebanyak mungkin dana murah, tabungan dan giro tinggi sehingga bisa menekan biaya dana," katanya, Kamis (6/5).

Biaya dana atau cost of fund tercatat saat ini 2,19 persen, turun dari 2,94 persen (yoy). Wakil Direktur II BSI, Abdullah Firman Wibowo menyampaikan BSI juga terus meningkatkan kapabilitas digital yang tercermin dari volume transaksi kanal digital BSI.

Hingga Maret 2021, transaksi sudah menembus Rp 40,85 triliun, dengan kontribusi terbesar berasal dari transaksi melalui layanan BSI Mobile yang naik 82,53 persen secara tahunan (yoy). Sepanjang Januari-Maret 2021, volume transaksi di BSI Mobile mencapai Rp 17,3 triliun.

Akumulasi jumlah transaksi dari platform tersebut mencapai 14,65 juta transaksi, tumbuh 72,35 persen (yoy). Secara umum, kenaikan volume transaksi melalui channel digital banking BSI sampai Maret 2021 naik 43,3 persen yoy.

"Yang unik dari pertumbuhan kanal digital ini juga karena infaq dan sedekah yang tumbuh hingga 39,29 persen (yoy)," katanya. Selain disumbang oleh transaksi BSI Mobile (42 persen), kenaikan ini juga ditopang aktivitas nasabah pada kanal internet banking (24 persen), kartu debit dan pembiayaan (17 persen), dan ATM (14 persen).

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA