Thursday, 9 Safar 1443 / 16 September 2021

Thursday, 9 Safar 1443 / 16 September 2021

ISYEF dan Zada Dukung Penerapan Prokes saat Berlebaran

Senin 03 May 2021 17:02 WIB

Red: Gilang Akbar Prambadi

Ilustrasi Ramadhan

Ilustrasi Ramadhan

Foto: Pixabay
Kepemilikan sajadah pribadi dinilai sangat penting agar terbebas dari penyebaran viru

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Indonesian Islamic Youth Economic Forum (ISYEF) dalam rangkaian ulang tahun ketiga berkolaborasi dengan Zada mengadakan “ISYEF x Zada Berbagi Sajadah''. Program bagi-bagi sajadah ini dilakukan saat menjelang berbuka puasa di Masjid Cut Meutia, Menteng, Jakarta Pusat.

Pendiri sekaligus CEO Zada Akmal Mufrizal menyampaikan, acara ini dibuat dalam rangka meningkatkan kesadaran umat Islam untuk kembali beribadah ke masjid dengan membawa sajadah milik pribadi. Program ini bertujuan untuk mendukung penerapan protokol kesehatan guna memutus mata rantai Covid-19.

photo
Kolaborasi Indonesian Islamic Youth Economic Forum (ISYEF) dan Zada. - (Dok. Pri)
“Program pembagian sajadah gratis ini sebagai bentuk upaya kita dalam pencegahan virus covid-19, kami berharap dengan adanya program sedekah sajadah ini masyarakat semakin sadar untuk membawa sajadah sendiri ketika sholat dan untuk tetap menjaga protokol kesehatan selama melaksanakan sholat di masjid," kata dia, Senin (3/5).

“ISYEF selama ini telah konsisten dalam memakmurkan masjid dan Zada juga memiliki program 1 juta sajadah, jadi saya rasa ini kolaborasi yang baik untuk masyarakat,” ujar Akmal menambahkan.

Dalam hal ini Ketua Umum ISYEF Muhammad Atras Mafazi mengutarakan apresiasinya kepada Zada yang telah berkolaborasi dengan ISYEF sehingga program berbagi sajadah ini dapat terlaksana. “Kami berterima kasih kepada zada yang telah berkolaborasi dengan mensponsori acara berbagi sajadah ini, besar harapan dengan dibagikannya sajadah ini dapat bermanfaat bagi masyarakat di sekitar masjid dan sebagai bukti nyata kami dalam memakmurkan jamaah masjid,” kata Atras.

Saat ini Zada sendiri ingin mengukuhkan diri sebagai jenama sajadah nomor satu di Indonesia. Tidak khusus pada sajadah travel, kata Atras, tetapi juga pada semua jenis sajadah.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA