Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

Pemuda Palestina dan Israel Bentrok di Yerusalem Timur 

Sabtu 24 Apr 2021 21:28 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nashih Nashrullah

Polisi perbatasan Israel memblokir anggota Lahava, sebuah kelompok ekstremis Yahudi yang mendekati Gerbang Damaskus untuk memprotes di tengah ketegangan yang meningkat di kota itu, tepat di luar Kota Tua Yerusalem, Kamis, 22 April 2021.

Polisi perbatasan Israel memblokir anggota Lahava, sebuah kelompok ekstremis Yahudi yang mendekati Gerbang Damaskus untuk memprotes di tengah ketegangan yang meningkat di kota itu, tepat di luar Kota Tua Yerusalem, Kamis, 22 April 2021.

Foto: AP/Ariel Schalit
Ketegangan di Yerusalem Palestina kali ini yang terkuat

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM— Yerusalem Timur berada di ujung tanduk tepat setelah tengah malam pada hari Sabtu (24/4) ketika warga Palestina berhadapan dengan polisi Israel dalam bentrokan malam Ramadan. 

Bentrokan ini memicu tembakan roket oleh militan di Jalur Gaza dan protes di kota-kota Palestina di seluruh Tepi Barat yang diduduki. 

Baca Juga

Ketegangan lebih tinggi dari biasanya di kota suci itu menyusul protes pada Kamis (22/4) oleh pemuda Palestina yang marah dengan larangan berkumpul selama Ramadhan dan oleh orang Israel yang marah oleh serangan jalanan Palestina baru-baru ini terhadap orang-orang Yahudi yang religius. 

Polisi sebagian besar berhasil memisahkan para demonstran pada hari Kamis, dengan banyak peserta sayap kanan Israel meneriakkan "Matilah Orang Arab". 

Namun penangkapan dan cedera meningkatkan ketegangan yang meluas hingga Jumat malam dan Sabtu pagi, ketika pemuda Palestina kembali berkumpul di luar tembok Kota Tua dan bentrok dengan ratusan polisi dengan perlengkapan anti huru-hara. 

Warga Palestina melempari batu ke arah polisi yang menembakkan meriam air.  Yang lainnya melemparkan batu ke gedung pengadilan Israel dan menghancurkan kamera keamanan. 

Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan delapan warga Palestina terluka Jumat malam dalam bentrokan dengan polisi, dengan dua dibawa ke rumah sakit untuk perawatan. 

Yerusalem adalah inti dari konflik Israel-Palestina. Israel mengklaim seluruh kota, termasuk sektor timurnya yang direbut dalam Perang 1967, sebagai ibukotanya. Palestina berusaha menjadikan Yerusalem Timur sebagai ibu kota negara masa depan di Tepi Barat dan Gaza. 

Tiga roket ditembakkan dari Jalur Gaza menuju Israel pada Jumat malam, kata militer Israel, segera setelah penguasa Gaza, Hamas, dan militan lainnya di sana mengeluarkan seruan bersama untuk Palestina agar melakukan perlawanan di Yerusalem. 

Dua dari roket itu meledak di dekat perbatasan Israel-Gaza, kata militer, dan yang ketiga dicegat oleh sistem Iron Dome Israel. Tidak ada laporan korban luka. 

Di Tepi Barat, pemuda Palestina bentrok dengan pasukan Israel di sekitar pos pemeriksaan militer di dekat beberapa kota Tepi Barat. 

Bentrokan dan insiden kekerasan terjadi setiap malam di Yerusalem, kota suci bagi Muslim, Kristen, dan Yahudi, sejak awal Ramadhan pada 13 April. 

Warga Palestina mengatakan polisi telah berusaha mencegah mereka mengadakan pertemuan malam Ramadhan yang biasa mereka lakukan di luar Gerbang Damaskus dengan memasang penghalang logam di alun-alun bergaya amfiteater. 

Warga Israel marah dengan video di media sosial yang menunjukkan pemuda Palestina menyerang orang-orang Yahudi yang religius di kota. 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA