Surakarta Segera Sosialisasikan Aturan Mudik Lebaran

Red: Muhammad Fakhruddin

Surakarta Segera Sosialisasikan Aturan Mudik Lebaran (ilustrasi).
Surakarta Segera Sosialisasikan Aturan Mudik Lebaran (ilustrasi). | Foto: Rivan Awal Lingga/ANTARA

REPUBLIKA.CO.ID,SOLO -- Pemerintah Kota Surakarta segera menyosialisasikan aturan mudik Lebaran 2021 menyusul aturan pelarangan mudik yang dikeluarkan oleh pemerintah pusat.

"Ada upaya pengetatan, ini untuk mengantisipasi pemudik terutama dari luar kota," kata Sekretaris Daerah sekaligus Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Surakarta Ahyani di Solo, Jateng, Senin (19/4).

Ia mengatakan bagi pemudik yang nekat datang akan diminta untuk melakukan karantina mandiri. Pihaknya juga sudah menyediakan tempat untuk karantina pemudik, yaitu di Solo Technopark (STP). Meski demikian, Pemkot Surakarta juga memperbolehkan masyarakat untuk karantina di hotel.

"Pokoknya pemudik atau pendatang, bisa ke STP atau di hotel kalau dia mampu, bayar sendiri selama lima hari. Sedangkan yang ke Donohu dan kalau mereka terkonfirmasi positif COVID-19," katanya.

Ia mengatakan terkait dengan kebijakan pemerintah daerah tersebut akan disosialisasikan kepada masyarakat sebelum dimulainya waktu pelarangan, yaitu sebelum tanggal 6 Mei 2021. "Kami akan buat sosialisasi jelang tanggal 6 Mei karena mulai tanggal 6 sudah diterapkan. Nanti sosialisasi dilakukan mulai tanggal 1 Mei 2021," katanya.

Sementara itu, mengenai aturan pelarangan operasional bus antarkota antarprovinsi (AKAP), dikatakannya, merupakan kewenangan dari Pemerintah Provinsi Jawa Tengah. "Terkait penyekatan kan antarprovinsi, kalau mereka datang ya disesuaikan dengan isolasi. Untuk aturan AKAP tidak boleh masuk mulai tanggal 6 Mei itu kalau sudah di Jawa Tengah ya kami tidak bisa membatasi, itu kewenangan provinsi," katanya.

Sementara itu, Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka mengatakan Pemkot Surakarta sudah menyiapkan dua lokasi karantina. Selain STP yang berkapasitas 200 orang, pihaknya juga menyiapkan Cottage Ndalem Njoyokusuman yang berkapasitas 60 orang.

Selain itu, peran satgas jogo tonggo juga terus dioptimalkan, termasuk memberikan pemahaman kepada warga tentang protokol kesehatan. "Edukasi harus terus dijalankan. Kami juga akan selalu tegas pada kegiatan yang mengakibatkan kerumunan," katanya.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Pemudik yang Datang ke Solo Wajib Isolasi Lima Hari

Camat dan Lurah di Tasikmalaya Diminta Awasi Pemudik

Pemkab Banyumas Mulai Lakukan Penyekatan

Sultan Perkirakan Pemudik Datang Sebelum Larangan Berlaku

Wagub Jatim Ajak Warga Tahan Diri tidak Mudik

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark