Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Ketua Satgas Minta Perantau Minang Tunda Mudik Lebaran

Kamis 15 Apr 2021 16:49 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Perantau Minang (Ilustrasi)

Perantau Minang (Ilustrasi)

Foto: antaranews
Kasus Covid-19 di Sumatera Barat meningkat signifikan setelah Lebaran tahun 2020.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Doni Monardo meminta para perantau dari Minang yang ada di seluruh Indonesia tahun ini menunda mudik Lebaran untuk mencegah penularan Covid-19.

"Saya tidak bosan mengimbau perantau Minang agar menunda dulu mudik pada tahun ini," kata Doni di Padang, Kamis (15/4), saat meninjau pembangunan batu grip penahan ombak di Pantai Padang.

Ia menuturkan kasus Covid-19 di Sumatera Barat yang sebelumnya tergolong rendah meningkat signifikan setelah Lebaran tahun 2020. Antara lain dipicu oleh banyaknya perantau yang mudik untuk menghabiskan libur hari raya di kampung halaman.

"Akibatnya setelah Lebaran rumah sakit penuh, ada juga dokter yang wafat dan menimbulkan kepanikan," katanya.

Ia meminta para perantau Minang yang ada di seluruh provinsi di Indonesia membantu pemerintah mengendalikan penularan Covid-19 dengan menahan diri untuk mudik.

"Untuk sementara jangan ada dulu acara pulang kampung, termasuk kegiatan pulang basamo," katanya.

"Sumatera Barat sebagai daerah yang memiliki perantau paling banyak mari mengajak saudara sebangsa se-Tanah Air tidak pulang kampung," ia menambahkan.

Doni mengatakan bahwa penularan Covid-19 di Indonesia sudah cukup terkendali saat ini, pada masa negara lain ada yang mengalami lonjakan kasus luar biasa.

"Padahal ada banyak negara yang sudah vaksin, memang vaksin bukan jaminan tapi bisa membantu membuat orang lebih tahan Covid-19," katanya.

Doni juga menceritakan pengalamannya sebagai penyintas Covid-19, mengatakan bahwa keterlambatan penanganan pasien Covid-19 bisa berujung kematian.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA