Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Kanada Batalkan Ekspor Senjata ke Turki

Rabu 14 Apr 2021 12:44 WIB

Rep: Lintar Satria / Red: Nur Aini

 Azerbaijan merayakan pengibaran bendera nasional dan Turki di Baku, Azerbaijan, Selasa, 10 November 2020. Armenia dan Azerbaijan mengumumkan kesepakatan Selasa pagi untuk menghentikan pertempuran atas wilayah Nagorno-Karabakh di Azerbaijan berdasarkan pakta yang ditandatangani dengan Rusia yang menyerukan penyebaran hampir 2.000 penjaga perdamaian Rusia dan konsesi teritorial.

Azerbaijan merayakan pengibaran bendera nasional dan Turki di Baku, Azerbaijan, Selasa, 10 November 2020. Armenia dan Azerbaijan mengumumkan kesepakatan Selasa pagi untuk menghentikan pertempuran atas wilayah Nagorno-Karabakh di Azerbaijan berdasarkan pakta yang ditandatangani dengan Rusia yang menyerukan penyebaran hampir 2.000 penjaga perdamaian Rusia dan konsesi teritorial.

Foto: AP/STR
Pembatalan ekspor senjata karena Turki terlibat konflik Nagorno-Karabakh.

REPUBLIKA.CO.ID, OTTAWA -- Menteri Luar Negeri Kanada Marc Garneau mengatakan, negaranya membatalkan semua ekspor alat pertahanan ke Turki. Tahun lalu, Kanada menghentikan sementara penjualan senjata ke negara itu setelah konflik Armenia-Azerbaijan pecah.

Garneau menyatakan, Departemen Pertahanan Nasional dan Urusan Global Kanada melaksanakan peninjauan menyeluruh pada semua izin ekspor yang valid dan ditangguhkan semua alat dan teknologi militer yang ditujukan untuk Turki.

Baca Juga

"Usai peninjauan tersebut, ditemukan bukti kredibel teknologi Kanada yang diekspor ke Turki digunakan di konflik Nagorno-Karabakh, hari ini saya mengumumkan untuk membatalkan semua izin yang ditangguhkan musim gugur 2020," kata Garneau dalam pernyataannya seperti dikutip Middle East Monitor, Rabu (14/4).

"Penggunaannya tidak sesuai dengan kebijakan luar negeri Kanada atau jaminan untuk digunakan Turki. Turki adalah sekutu penting NATO dan aplikasi yang berkaitan dengan program kerja sama Nato akan ditinjau kasus per kasus," katanya menambahkan.

Pada Oktober 2019 lalu, Kanada menangguhkan izin ekspor senjata baru ke Turki setelah militer Ankara menerobos masuk ke wilayah yang dikuasai Kurdi di timur laut Suriah. Tapi, langkah ini dicabut pada akhir April 2020.

Banyak pakar militer yang mengatakan drone Turki yang sebagian sensornya dibeli dari Kanada, memainkan peran besar dalam kemenangan Azerbaijan di perang 44 hari itu. Turki menuduh Kanada menggunakan standar ganda.

Baca juga : Palestina Kembali Laporkan Ribuan Kasus Covid-19 Baru

Seba masih mengizinkan pengiriman senjata ke Arab Saudi walaupun negara itu berperan besar dalam konflik Yaman dan memiliki catatan hak asasi manusia yang buruk. "Kami berharap sekutu-sekutu NATO menghindari langkah yang tak membangun yang akan berdampak negatif pada hubungan bilateral kami dan merusak solidaritas," kata Kedutaan Besar Turki di Ottawa.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA