Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Sistem Keamanan Sudah Sesuai SOP Ketika ZA Serang Mabes

Rabu 14 Apr 2021 05:10 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Indira Rezkisari

Sejumlah anggota kepolisian memeriksa tas yang dibawa oleh pengunjung di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (1/4). Polda Metro Jaya memperketat akses masuk ke wilayah tersebut dengan melakukan pemeriksaan barang bawaan pengunjung dan pengamanan menggunakan anggota bersenjata untuk mengantisipasi ancaman teror pasca kejadian penyerangan di Mabes Polri. Republika/Putra M. Akbar

Sejumlah anggota kepolisian memeriksa tas yang dibawa oleh pengunjung di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (1/4). Polda Metro Jaya memperketat akses masuk ke wilayah tersebut dengan melakukan pemeriksaan barang bawaan pengunjung dan pengamanan menggunakan anggota bersenjata untuk mengantisipasi ancaman teror pasca kejadian penyerangan di Mabes Polri. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Pengamanan masuk Mabes Polri kini ditingkatkan usai aksi teror.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Karopenmas Divisi Humas Mabes Polri, Brigjen Rusdi Hartono, menyampaikan pihaknya tidak menemukan adanya kelalaian standar operasi prosedur (SOP) pengamanan di Mabes Polri saat terduga teroris Zakiah Aini melakukan aksi teror, Rabu (31/3) lalu. Pernyataan tersebut keluar setelah dilakukan audit terhadap sistem pengamanan di Mabes Polri, hasilnya sesuai dengan SOP.

"Semua disimpulkan bahwa SOP sudah berjalan dengan baik. Walaupun ada beberapa bagian yang kita tingkatkan sekarang," ujar Rusdi dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (13/4).

Memang saat ini pengamanan memasuki wilayah Mabes Polri lebih diperketat. Jika dulu awak media cukup memperlihat ID pers saja sudah diperbolehkan masuk dan melakukan peliputan. Tetapi saat ini, awak media harus dilakukan pendataan dan menjaminkan identitas seperti KTP untuk mendapatkan kartu akses pintu masuk gedung bagian humas misalnya.
 
"Rekan-rekan bisa melihat sendiri bagaimana pemeriksaa pada tempat-tempat penjagaan itu ditingkatkan lagi. Terutama bagi masyarajat atau tamu yang memiliki kepentingan di Mabes Polri," tegas Rusdi.

Sebenarnya, kata Rusdi, peningkatan pengamanan tidak hanya dilakukan di Mabes Polri saja. Tetapi juga satuan-satuan kewilayahan telah dilakukan audit pengamanan. Sehingga betul-betul pengamanan di markas-markas kepolisian dapat berjalan baik.



BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA