Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Lembaga di Inggris Tangani Stereotip Buruk Muslim di Film

Selasa 13 Apr 2021 21:05 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

Lembaga di Inggris Tangani Stereotip Buruk Muslim di Film. Aktor Muslim Riz Ahmed dalam film Sound of Metal.

Lembaga di Inggris Tangani Stereotip Buruk Muslim di Film. Aktor Muslim Riz Ahmed dalam film Sound of Metal.

Foto: Amozon Studio
Muslim di dalam film kerap digambarkan sebagai pihak bermasalah.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Dari Bodyguard, serial thriller televisi Inggris, hingga drama CIA di Amerika Serikat (AS), penggambaran karakter Muslim di layar lebar seringkali dianggap bermasalah. Laki-laki Muslim dianggap sebagai tokoh pinggiran, yang secara budaya terbelakang terkait dengan kebencian terhadap wanita, kekerasan dan kemarahan.

Sedangkan wanita digambarkan sebagai korban yang tertindas dengan sedikit atau tanpa hak pilih. Bosan dengan stereotip tersebut, sebuah badan amal baru di Inggris didirikan untuk mengubah sterotip ini dalam industri hiburan dan mengakhiri penggunaan umum kiasan anti-Muslim.

Diluncurkan minggu lalu, Lembaga Film Muslim Inggris berupaya mengintegrasikan pengalaman Muslim ke dalam jantung budaya Inggris melalui film dan televisi. Badan ini akan melatih pembuat cerita baru dengan dana yang disediakan untuk film berlatar belakang Muslim dan kelompok lain yang kurang terwakili.

Baca Juga

Hal ini juga disebut untuk meningkatkan kehadiran mereka di industri perfilman. Didukung oleh British Film Institute (BFI), badan amal tersebut juga akan menyarankan produksi tentang cara mewakili Muslim dengan lebih baik di bioskop dan menghindari melanggengkan stereotip negatif yang menyinggung.

Aktor Inggris Sajid Varda, pendiri dan CEO-nya, mengatakan kepada Aljazirah bahwa dia terinspirasi  memulai proyek tersebut setelah menyaksikan bagaimana industri hiburan menggambarkan Muslim setelah 9/11. “Itu semua tentang iman. Narasinya lebih banyak tentang Muslim, Islam, dan negativitas. Keyakinan hampir digunakan sebagai senjata untuk menciptakan representasi yang keliru, dengan asosiasi negatif,” kata Varda dilansir di Aljazirah, Selasa (13/4).

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA