Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

5 Kebiasaan yang Bisa Picu Diabetes

Senin 12 Apr 2021 06:05 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Nora Azizah

Tanpa disadari, beberapa aktivitas sehari-hari bisa picu diabetes tipe2.

Tanpa disadari, beberapa aktivitas sehari-hari bisa picu diabetes tipe2.

Foto: dok. Farrer Park Hospital
Tanpa disadari, beberapa aktivitas sehari-hari bisa picu diabetes tipe2.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Diabetes merupakan salah satu masalah kesehatan yang menjadi momok di dunia. Peningkatan kasus diabetes di dunia pun terbilang signifikan berdasarkan data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dari 108 juta pada 1980 menjadi 422 juta pada 2014.

Mayoritas kasus diabetes yang terjadi merupakan diabetes tipe 2. Diabetes tipe 2 sangat berkaitan dengan faktor-faktor gaya hidup seperti kelebihan berat badan dan pola hidup yang tidak aktif.

Terkait gaya hidup, ada beberapa kebiasaan sehari-hari yang tanpa disadari sebenarnya dapat memicu diabetes tipe2. Berikut ini adalah lima di antaranya, seperti dilansir EatThis, Ahad (11/4).

Minum Minuman Berfruktosa Tinggi
Minuman-minuman manis memang terasa sangat menyegarkan, apalagi bila diminum dalam kondisi dingin. Akan tetapi, tak sedikit minuman manis yang tersedia di pasaran kaya akan sirup jagung fruktosa. Salah satunya adalah minuman bersoda.

"Kita tahu ahwa sirup jagung fruktosa tinggi memicu perburukan resistensi insulin, yang dapat memicu terjadinya diabetes tipe 2," jelas ahli endokrinologi Dr Deena Adimoolam.

Untuk menghindari minuman seperti ini, cek terlebih dahulu label nutrisi pada kemasan produk. Sebaiknya, piih minuman yang tidak mengandung sirup jagung fruktosa dengan kadar yang tinggi. Akan lebih baik bila beralih ke minuman tanpa pemanis, seperti air putih.

Gula Ekstra
Gula tambahan bisa tersembunyi dalam berbagai makanan yang bahkan jauh dari kesan makanan manis, seperti saus spaghetti dan roti. Minuman yang tampak sehat seperti jus buah juga kerap mengandung gula tambahan. Mengingat buah itu sendiri sudah mengandung gula, jus buah tanpa gula sudah otomatis mengandung gula.

"Jauhi asupan gula ekstra," pungkas ilmuwan imunoterapi dan peneliti imunologi Dr Leo Nissola.

Kurang Gerak
Gaya hidup yang tidak aktif dapat dapat mempengaruhi risiko seseorang untuk terkena diabetes tipe 2. Untuk menghindari risiko ini, coba biasakan untuk mulai berolahraga atau melakukan aktivitas fisik secara rutin. Olahraga ini bisa berupa hal yang sederhana seperti jalan kaki, atau yang lebih berat seperti berlari.

Aktivitas fisik yang dilakukan secara rutin dapat membantu menurunkan kadar gula darah dan bahkan mencegah terjadinya diabetes tipe 2. Selain itu, olahraga rutin juga memiliki beberapa manfaat kesehatan lain.

"Bisa membantu menurunkan berat badan dan memperbaiki kesehatan jantung Anda," papar Dr Adimoolam.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA