Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Masuk Daftar Cekal, Muslim Amerika Serikat Ajukan Gugatan

Jumat 09 Apr 2021 23:05 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah

Sejumlah Muslim Amerika Serikat masuk daftar cekal. Bendera Amerika Serikat

Sejumlah Muslim Amerika Serikat masuk daftar cekal. Bendera Amerika Serikat

Sejumlah Muslim Amerika Serikat masuk daftar cekal

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON— Seorang pria Muslim Amerika mengajukan gugatan ke pengadilan federal. Hal ini karena menuduh pemerintah Amerika Serikat memasukkannya ke dalam daftar larangan terbang. Larangan terbang ini disebutnya disebabkan dirinya menolak menjadi informan untuk FBI. 

Dilansir dari Hufffpost, Ahmad Chebli adalah seorang warga kelahiran Amerika Serikat berusia 32 tahun dari Michigan. 

Baca Juga

Dia mengatakan dalam gugatan tersebut bahwa pada tahun 2018 seorang agen FBI berulang kali menekannya untuk membantu mengidentifikasi dan melacak orang-orang di komunitasnya yang bermaksud untuk merugikan Amerika Serikat. Penunjukkannya sebagai informan karena kemampuan bahasa dan latar belakang Lebanon yang dimiliknya. 

Ketika Chebli menolak, dia ditempatkan di database penyaringan pemerintah yang mencegah individu terbang karena dianggap sebagai ancaman yang sering disebut daftar larangan terbang.  

Chebli, yang diwakili American Civil Liberties Union, mengatakan pemerintah telah gagal memberinya proses yang adil dan tepat waktu untuk menantang larangan terbang tanpa batas. 

Chebli mengatakan bahwa ketika dia menolak, para agen menuduhnya berafiliasi dengan Hizbullah, sebuah partai politik di Lebanon yang dianggap pemerintah AS sebagai organisasi teroris, dan bahwa agen akan menyelidiki dan mengawasinya serta teman dan keluarganya.  

Menurut gugatan tersebut, para agen selanjutnya menegaskan bahwa penolakan Chebli untuk bekerja dengan FBI dapat berdampak negatif bagi permohonan imigrasi istrinya yang tertunda. FBI diduga memberi Chebli dua pilihan, yakni bekerja untuk mereka atau meninggalkan negara itu. 

“Sulit untuk sepenuhnya menggambarkan kekacauan batin saya setelah pertemuan itu. Sebagai seorang Muslim di Amerika, saya tahu dari pengalaman langsung bahwa pemerintah kita terlalu sering memandang kita dengan kecurigaan diskriminatif. Namun, berbeda ketika agen FBI duduk di seberang Anda, dengan semua kekuatan pemerintah di belakang mereka, menuduh Anda melakukan hal-hal yang tidak pernah dan tidak akan pernah Anda lakukan. Saya takut, dan saya sangat takut akan keselamatan keluarga saya," tulis Chebli dalam sebuah posting blog. 

Karena ketakutan, Chebli mengirim istri dan dua anaknya ke Lebanon untuk tinggal bersama keluarga besarnya. Agen tersebut muncul tanpa pemberitahuan ke kantor paspor dan menelepon Chebli setelah dia menurunkan keluarganya di bandara.  

Selama bulan-bulan berikutnya, para agen sering bertemu dengan Chebli menanyakan tentang sekolah menengahnya, masjid yang dia datangi, dan keyakinan politiknya.   

Tertekan tentang situasi tersebut, Chebli mengatakan kepada agen bahwa dia akan pergi ke Lebanon selama sebulan untuk melihat keluarganya dan menentukan apakah dia bisa membuat kehidupan baru di luar negeri.  Dia berharap waktu menjauh akan membuat FBI meninggalkannya sendirian. 

Pada November 2018, hanya satu bulan setelah dia pergi, Chebli memutuskan untuk kembali ke Amerika Serikat setelah tidak dapat menghidupi dirinya dan keluarganya di Lebanon.  

Tetapi ketika Chebli check-in di bandara, agen tersebut melarangnya naik pesawat karena arahan pemerintah Amerika Serikat.  Dia kemudian mengetahui bahwa dia telah ditempatkan pada daftar larangan terbang.

Tahun lalu, Mahkamah Agung dengan suara bulat memutuskan bahwa tiga pria Muslim lainnya yang dimasukkan dalam daftar setelah menolak menjadi informan FBI dapat meminta pertanggungjawaban agen federal secara finansial. 

Para advokat memuji keputusan itu sebagai kemenangan kecil melawan diskriminasi agama dan kesempatan untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah selama beberapa dekade. 

Hingga kini, orang-orang yang ditempatkan dalam daftar, yang dibuat pada 2003, secara tidak proporsional adalah Muslim dan keturunan Arab, Timur Tengah, atau Asia Selatan.

"Daftar larangan terbang adalah bagian yang sangat bermasalah dari sistem daftar pantauan yang luas yang dapat secara tidak adil menstigmatisasi orang sebagai tersangka terorisme," kata Hina Shamsi, Direktur Proyek Keamanan Nasional ACLU.

Kisah Ahmad dan apa yang terjadi padanya menunjukkan bagaimana pemerintah menggunakan daftar larangan terbang secara sewenang-wenang, terutama terhadap umat Islam. 

Shamsi juga menyebut langkah larangan terbang ini melanggar proses hukum dan juga melanggar Amandemen Pertama dan hak kebebasan beragama.  

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA