PBNU Ajak Masyarakat Patuhi Prokes Saat Tarawih

Rep: Muhyiddin/ Red: Esthi Maharani

 Ahad 11 Apr 2021 07:59 WIB

Warga menunaikan shalat tarawih Foto: EPA-EFE / FAZRY ISMAIL Warga menunaikan shalat tarawih

Masyarakat diizinkan menjalankan ibadah sholat tarawih sepanjang bulan Ramadhan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah telah mengeluarkan kebijakan terkait pelaksanaan ibadah Ramadhan dan Idul Fitri di tengah pandemi Covid-19. Masyarakat diizinkan menjalankan ibadah sholat tarawih sepanjang bulan Ramadhan dan ibadah sholat Ied saat Lebaran nanti.

Namun, Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Robikin Emhas mengajak kepada seluruh umat Islam untuk tetap mematuhi protokol kesehatan saat melaksaksanakan sholat tarawih di bulan Ramadhan, yaitu dengan mengenakan masker, mencuci tangan dengan sabun di air mengalir dan dan menjaga jarak.

“Apalagi bagi yang melakukan tarawih berjamaah di tempat-tempat ibadah. Jangan lupa juga patuhi seluruh protokol kesehatan lainnya yang ditentukan pengelola tempat ibadah,” ujar Robikin dalam keterangan tertulis yang diterima Republika.co.id, Selasa (6/4).

Dia menjelaskan, Ramadhan merupakan bulan yang memiliki banyak keutamaan. Oleh karena itu, dia berharap seluruh umat Islam dapat memanfaatkannya dengan meningkatkan amal ibadah, baik ibadah yang bersifat individual maupun sosial.

“Pandemi bukan halangan. Justru dalam kondisi seperti ini diharapkan dapat meningkatkan kualitas peribadatan di bulan Ramadan,” ucapnya.

Selain itu, menurut dia, Ramadhan juga merupakan momentum tepat untuk melakukan introspeksi dan pertaubatan global, seraya memohon pandemi segera berlalu. Karena itu, menurut dia, umat perlu memperhatikan bahwa menjaga kesehatan dan keselamatan manusia juga merupakan perintah agama.

“Untuk itu pelaksanaan peribadatan di masa pandemi juga tidak boleh mendorong lahirnya kemudharatan pada diri sendiri maupun orang lain. Kaidahnya jelas, la dharara wa la dhirara,” kata Robikin.

Sebagai orang beriman, tambah dia, umat Islam harus yakin bahwa musibah atau tertimpa suatu penyakit merupakan ketentuan Allah. Namun, kata dia, agama mengajarkan manusia untuk selalu berusaha, baik sebelum musibah itu terjadi maupun setelahnya.

“Antara lain caranya dengan mentaati protokol kesehatan. Mengabaikan protokol kesehatan dengan dalih sedang beribadah tidak dibenarkan agama,” jelas Robikin.



BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Play Podcast X