Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

China Dorong Agar WHO Cari Asal Virus Covid di Negara Lain

Rabu 31 Mar 2021 09:43 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Peter Daszak, anggota tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang bertugas menyelidiki asal mula penyakit COVID-19, meninggalkan Hotel Hilton, di Wuhan, Cina, 10 Februari 2021. Tim pakar internasional dari Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO) menyelidiki asal-usul Covid-19 selama beberapa minggu sebelumnya, dan akan meninggalkan China hari ini.

Peter Daszak, anggota tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang bertugas menyelidiki asal mula penyakit COVID-19, meninggalkan Hotel Hilton, di Wuhan, Cina, 10 Februari 2021. Tim pakar internasional dari Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO) menyelidiki asal-usul Covid-19 selama beberapa minggu sebelumnya, dan akan meninggalkan China hari ini.

Foto: EPA-EFE/ALEX PLAVEVSKI
WHO belum berhasil menemukan jawaban dari asal muasal virus Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam laporannya yang telah dirilis pada Selasa (30/3) tidak menemukan jawaban atas asal-usul Covid-19 di China. Oleh sebab itu, China mendorong WHO melakukan penelitian serupa di beberapa negara.

"Penelitian tentang asal-usul Covid-19 merupakan misi global yang harus dilakukan di banyak negara dan wilayah," demikian pernyataan tertulis Kementerian Luar Negeri China (MFA) yang diterima Antara di Beijing, Rabu.

Baca Juga

Laporan yang dirilis WHO tersebut merupakan hasil dari penelitian yang dilakukan oleh tim peneliti internasional dari WHO dan tim peneliti dari China di Wuhan pada 14 Januari-10 Februari 2021. Penelitian tersebut difokuskan di Ibu Kota Provinsi Hubei itu karena sebagai tempat ditemukannya kasus Covid-19 pertama menjelang berakhirnya tahun 2019.

Dalam laporannya atas hasil penelitian selama 28 hari di Wuhan itu, WHO mengabaikan dugaan kebocoran virus di laboratorium dan merekomendasikan penelitian lebih lanjut mengenai penularan virus antara hewan dan manusia dan penularan melalui makanan beku.

Penularan melalui makanan beku tersebut lantaran kasus pertama COVID-19 ditemukan di pasar hewan di Distrik Huanan, Wuhan. MFA mengapresiasi laporan WHO bersama tim peneliti China yang telah melakukan penelitian secara profesional berbasis ilmu pengetahuan.

MFA berpendapat bahwa mempolitisasi upaya penelusuran virus hanya akan menghambat kerja sama global, melemahkan upaya anti-epidemi secara global, dan menyebabkan lebih banyak jatuhnya korban jiwa. "Hal ini bertentangan dengan keinginan komunitas internasional untuk bersatu dalam melawan pandemi," demikian MFA.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA