Sunday, 28 Syawwal 1443 / 29 May 2022

Terima Kasih Palestina Atas Vaksin dari China

Selasa 30 Mar 2021 11:55 WIB

Rep: Zainur Mahsir Ramadhan/ Red: A.Syalaby Ichsan

Seorang petugas medis Palestina bersiap untuk memberikan suntikan vaksin virus corona Sputnik V buatan Rusia, di klinik UNRWA di Kota Gaza, Rabu (17/3). Otoritas Palestina mengatakan akan menerima 62.000 dosis vaksin virus corona melalui kemitraan Organisasi Kesehatan Dunia. dirancang untuk membantu negara-negara miskin.

Seorang petugas medis Palestina bersiap untuk memberikan suntikan vaksin virus corona Sputnik V buatan Rusia, di klinik UNRWA di Kota Gaza, Rabu (17/3). Otoritas Palestina mengatakan akan menerima 62.000 dosis vaksin virus corona melalui kemitraan Organisasi Kesehatan Dunia. dirancang untuk membantu negara-negara miskin.

Foto: AP/Khalil Hamra
Kemenkes Palestina dikabarkan menerima penggunaan Sinopharm untuk penggunaan darurat

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH — China dikabarkan mengirim sejumlah vaksin Covid-19 Sinopharm ke Palestina. Menurut kepala kantor Republik Rakyat Tiongkok untuk Negara Palestina, Guo Wei, langkah itu adalah konsensus dua negara untuk menyediakan vaksin Covid-19 sebagai barang publik global.

Menanggapi hal itu, Menteri Kesehatan Palestina Mai al-Kaila berterima kasih kepada pemerintah China. Termasuk, orang-orang yang telah berkontribusi dalam kampanye vaksinasi Palestina.

“Palestina sangat mengapresiasi komitmen China untuk memberikan vaksin virus corona sebagai barang publik global dan bantuannya yang tanpa pamrih kepada Palestina dan negara berkembang lainnya dengan sikap bertanggung jawab dan langkah-langkah konkrit,” ujarnya dikutip dari Xinhua, Selasa (30/3).

Kemenkes Palestina dikabarkan menerima penggunaan Sinopharm untuk penggunaan darurat. Penyerahan vaksin dari China diklaim menjadi sumbangan terbesar bagi Palestina. Diketahui juga, China telah menyumbangkan beberapa batch pasokan medis ke Palestina pada tahun 2020. Termasuk, tim ahli medis China yang juga dikirim ke Palestina Juni lalu untuk mendukung perjuangannya melawan pandemi.

Pada 21 Maret, Palestina meluncurkan kampanye inokulasi Covid-19 massal dalam upaya untuk mengekang penyebaran cepat virus di Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Baca juga : 100.000 Vaksin Sumbangan Cina Telah Tiba di Palestina

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA