Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Arab Saudi, PBB, dan AS Bahas Penyelesaian Konflik Yaman

Senin 29 Mar 2021 14:06 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

 Reruntuhan sisa perang di Kota Sana

Reruntuhan sisa perang di Kota Sana

Foto: EPA-EFE/Yahya Arhab
Arab Saudi mengusulkan inisiatif perdamaian baru untuk mengakhiri konflik Yaman.

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH -- Duta Besar Arab Saudi untuk Yaman Mohammed bin Saeed Al-Jaber melakukan pertemuan dengan Utusan Khusus Sekretaris Jenderal PBB untuk Yaman Martin Griffiths dan Utusan Amerika Serikat (AS) untuk Yaman Timothy Lenderking pada Ahad (28/3). Mereka membahas inisiatif untuk mengakhiri konflik Yaman.

Saudi Press Agency dalam laporannya menyebut, pada pertemuan itu mereka membicarakan upaya untuk mencapai solusi politik yang komprehensif guna menyudahi krisis di Yaman. Inisiatif yang baru-baru ini ditawarkan Saudi pun turut dibahas.

Baca Juga

Saudi telah mengusulkan inisiatif perdamaian baru untuk mengakhiri konflik Yaman. Inisiatif tersebut termasuk penerapan gencatan senjata nasional yang akan dilaksanakan di bawah pengawasan PBB. “Kami akan bekerja dengan komunitas internasional, dengan mitra kami dan dengan pemerintah Yaman untuk mendorong prakarsa ini dilaksanakan," kata Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan pada 22 Maret lalu.

Dia mengatakan Saudi akan melakukan semua upaya untuk menekan kelompok pemberontak Houthi agar bersedia datang ke meja perundingan. "Karena kami yakin bahwa menghentikan pertempuran dan fokus pada solusi politik adalah satu-satunya jalan untuk maju," ujar Pangeran Faisal.

Pangeran Faisal mengungkapkan jika pemerintah Yaman dan kelompok Houthi setuju untuk bernegosiasi, bandara di ibu kota Sanaa bakal dibuka kembali. Impor bahan makanan dan bahan bakar melalui pelabuhan Hodeidah pun dimungkinkan untuk dilakukan.

Pangeran Faisal mengungkapkan, inisiatif tersebut bakal berlaku segera setelah Houthi menyetujuinya. Sejauh ini Houthi masih menolak proposal Saudi. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA