Monday, 19 Rabiul Awwal 1443 / 25 October 2021

Monday, 19 Rabiul Awwal 1443 / 25 October 2021

Masjid di Beijing China Kembali Dibuka dengan Protokol Medis

Jumat 26 Mar 2021 22:34 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Masjid di Beijing China sempat ditutup selama dua bulan. Ilustrasi Masjid Nanxiapo, Beijing, China.

Masjid di Beijing China sempat ditutup selama dua bulan. Ilustrasi Masjid Nanxiapo, Beijing, China.

Foto: Antara/M Irfan Ilmie
Masjid di Beijing China sempat ditutup selama dua bulan

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING— Sejumlah masjid di Kota Beijing, China, mulai lagi menggelar Jumatan setelah sempat ditutup lebih dari dua bulan akibat munculnya gelombang kedua Covid-19, yang menginfeksi ratusan warga di Shijiazhuang, Provinsi Hebei.

Kegiatan sholat Jumat pun berlangsung seperti biasa dengan menerapkan protokol kesehatan. Setiap anggota jamaah yang memasuki areal masjid harus melewati alat pemindai suhu tubuh dan pemindai kartu kesehatan digital (jiankang bao) yang disahkan oleh Pusat Pencegahan dan Penyakit Menular (CDC) Kota Beijing.

Baca Juga

"Kegiatan sholat Jumat dan aktivitas lainnya di masjid ini sudah mulai normal," kata Yusuf Hu selaku pengurus Masjid Nandouya, Beijing, ditemui usai sholat Jumat (26/3).

Pihak takmir juga telah memasang tanda jarak saf sesuai protokol kesehatan yang berlaku.Di Beijing, terdapat sekitar 76 unit masjid yang selama ini digunakan untuk kegiatan ibadah 600 ribu jiwa umat Islam yang didominasi etnis minoritas Muslim Hui.

Masjid-masjid di Beijing rata-rata merupakan bangunan kuno peninggalan Dinasti Ming dan Dinasti Qing atau sekitar 1368 hingga 1912 bergaya arsitektur China klasik.

Sejak kasus Covid-19 pertama kali ditemukan di Wuhan, Provinsi Hubei, pada akhir 2019, otoritas pemerintah China menerapkan sistem buka-tutup masjid dan rumah ibadah lainnya di seluruh wilayah China daratan.

Terakhir, rumah-rumah ibadah di China ditutup per 1 Januari 2021 setelah ditemukan kasus baru di Shijiazhuang yang kemudianmenjalar ke kota-kota lain. Penutupan tersebut berlangsung lebih dari dua bulan.

Pembukaan kembali rumah-rumah ibadah itu dilakukan setelah otoritas setempat menilai program vaksinasi massal yang sudah menjangkau lebih dari 90 juta orang sejak awal Januari lalu berjalan efektif dalam mencegah pandemi.     

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA