Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Penulis Arab Saudi Tulis Dugaan Kejahatan Ottoman di Madinah

Kamis 25 Mar 2021 14:01 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Muhammad Hafil

Penulis Arab Saudi Tulis Dugaan Kejahatan Ottoman di Madinah. Foto: Kota Madinah tempo dulu.

Penulis Arab Saudi Tulis Dugaan Kejahatan Ottoman di Madinah. Foto: Kota Madinah tempo dulu.

Foto: Wikipedi.org/ca
Dugaan kejahatan yang dilakukan Ottoman di Madinah ditulis oleh penulis Arab Saudi.

REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH – Di balik kedigdayaan yang diperoleh Kekaisaran Ottoman, sejarawan mencoba menguak bagaimana proses kedigdayaan tersebut diraih.

Sebuah buku berjudul “Seferberlik: Seabad setelah kejahatan Ottoman di Madinah” yang ditulis oleh penulis Saudi Mohammad Al-Saeed, menguak kisah kisah dugaan kekejaman Dinasti Ottoman. Yakni deportasi penduduk kota suci oleh Jenderal Ottoman Fakhri Pasha.

Dilansir di Arab News, Kamis (25/3), buku-buku sejarah menceritakan tentang "pertahanan heroik" Fakhri Pasha atas kota tersebut dalam Pengepungan Madinah tahun 1918. Peristiwa ini menangkis serangan berulang kali oleh pejuang Arab yang didukung Inggris dari Hussein bin Ali, Sharif of Makkah.

Apa yang sering diabaikan oleh buku-buku itu adalah kejadian tahun 1915, sebelum pengepungan, ketika Fakhri Pasha memaksa penduduk Madinah naik kereta dan membawa mereka ke utara menuju Suriah, Turki, Balkan, dan Kaukasus saat ini.

Selain itu, versi peristiwa yang diceritakan di Turki saat ini cenderung mengabaikan pemindahan barang-barang berharga kamar suci Nabi Muhammad oleh Utsmaniyah, penghancuran bangunan untuk memberi jalan bagi pertahanan dan jalur pasokan, serta korban kelaparan yang disebabkan oleh kelaparan manusia pada warga sipil yang tersisa di Madinah.

"Kejahatan Seferberlik adalah upaya untuk mengubah Madinah menjadi pos militer terdepan," kata Al-Saeed.

Di sisi lain, Fakhri Pasha pun disinyalir mencuri harta karun yang tiba di Konstantinopel, ibu kota Kekaisaran Ottoman. Yang mana harta karun itu telah dipamerkan selama bertahun-tahun di Museum Topkapi (sekarang Istanbul).

Pada fase kedua kampanye Fakhri Pasha, pihaknya mengungkapkan bahwa Ottoman menghancurkan rumah dan memperluas rel kereta api ke dalam Masjid Nabawi. Ottoman kala itu tidak menghormati kesucian masjid dalam kejahatan lain, dengan tujuan memfasilitasi pengangkutan barang berharga dan barang-barang di Kamar Nabi dan istri-istrinya.

Adapun barang-barang yang dicuri antara lain relik suci termasuk salinan lama Alquran, perhiasan dan tempat lilin emas, serta pedang. Selain 390 artefak, pengunjung museum dapat melihat harta benda Nabi Muhammad berikut seperti Mantel Terberkati, Panji Suci, pedang dan busurnya, stoples, sepotong gigi, dan sehelai rambut dari janggutnya.

Sumber menyarankan Fakhri Pasha bahkan berusaha agar jenazah Nabi Muhammad digali dan dikirim ke Konstantinopel. Seorang insinyur Mesir yang dipanggil ke Madinah untuk memodifikasi menara Masjid Nabawi untuk menopang artileri Utsmaniyah mengklaim bahwa dia diperintahkan untuk membuka makam tersebut, tetapi dia menolak.

"Fakhri Pasha meminta bantuannya untuk menggali jenazah nabi dan memindahkannya ke Konstantinopel, sesuai dengan dokumen sejarah yang ditulis oleh perwakilan Prancis di Kairo dan dikirim ke Kementerian Luar Negeri," kata Al-Saeed.

Dia menyebut, perwakilan Prancis menjamin akun insinyur Mesir, yang melarikan diri dari kota dan tidak melakukan kejahatan, sehingga mengkonfirmasi bahwa kuburan tersebut memang rumah jenazah nabi dan tujuannya adalah untuk memindahkan jenazah ke Konstantinopel.

"Pada fase terakhir, warga Madinah dipindahkan secara paksa dan tentara ditempatkan di sana sebagai gantinya," kata Al-Saeed.

Kemungkinan, kata Al-Saeed, hingga 40 ribu warga sipil dideportasi, dengan orang tua terpisah dari satu sama lain dan dari anak-anak mereka. Ottoman menurut dia telah menculik orang-orang dari jalanan dan tidak mendeportasi mereka sebagai keluarga. Mereka mendeportasi mereka sebagai individu dan mengirim mereka ke daerah lain di bawah pemerintahan Ottoman.

“Menurut sumber sejarah, kekejaman Seferberlik mengakibatkan hanya beberapa ratus warga yang tersisa di kota. Fakhri Pasha memerintahkan monopoli makanan, yang pada awalnya langka, terutama kurma, yang diberikan kepada tentara Ottoman. Madinah mencapai titik kelaparan, memaksa warganya dan anak-anak yatim piatu untuk memakan kucing, anjing, dan apa yang tersisa di pertanian dan di jalanan,” ungkap dia.

Al-Saeed mengatakan dia memilih untuk menulis tentang tindakan Kekaisaran Ottoman di Madinah seabad kemudian karena dia percaya Turki modern mencoba menutupi masa lalu kekaisarannya. Pihaknya pun berencana menerjemahkan bukunya ke dalam beberapa bahasa untuk meningkatkan kesadaran akan bab sejarah Ottoman yang sedikit diketahui ini.

"Saya menulis artikel pada tahun 2015 tentang berlalunya 100 tahun sejak kejahatan ini dan memberikan detail yang hanya diketahui sedikit orang," kata Al-Saeed.

Adapun reaksi terhadap artikel tersebut bervariasi antara orang-orang yang terkejut dengan informasi tersebut dan mereka yang tidak dapat mempercayainya. Mengingat publisitas Turki sebelum penerbitannya yang berusaha menutupi keburukan Kekaisaran Ottoman dan kejahatan keji terhadap orang Arab. Publik pun tidak menyadari kejahatan Ottoman.

Mengikuti artikel tersebut, ide untuk mendokumentasikan peristiwa itu didirikan, sehingga sejarah tidak akan melupakannya seperti peristiwa-peristiwa lain dalam sejarah Arab, terutama karena sedikit sumber sejarah yang mendokumentasikan Seferberlik ada di arsip Ottoman, Inggris dan Prancis.

“Apalagi sumber informasinya sangat terbatas dan cucu mereka yang berada di Madinah saat itu tidak memiliki banyak dokumen. Banyak penduduk kota yang mengungsi. Banyak dari mereka tidak kembali,” ujar dia.

Sumber:

Baca Juga

https://www.arabnews.com/node/1831386/saudi-arabia

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA