Kejagung Telusuri Jejak Digital Hoaks JPU Terima Suap HRS

Red: Ratna Puspita

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung Leonard Eben Ezer Simanjuntak (tengah)
Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung Leonard Eben Ezer Simanjuntak (tengah) | Foto: Republika/Putra M. Akbar

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kejaksaan Agung (Kejagung) masih akan terus menelusuri jejak digital video hoaks pengakuan oknum jaksa penuntut umum (JPU) menerima suap kasus kekarantinaan kesehatan yang menjerat Habib Rizieq Shihab (HRS). Penelusuran karena seorang pria yang diamankan karena diduga membuat hoaks mengatakan bahwa akunnya diretas.

Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Leonard Eben Ezer Simanjuntak mengatakan, tim akan terus mencari pelaku yang menggunakan username yang bersangkutan dan pelaku pembuat dan penyebar video hoaks dimaksud. Awalnya, pria yang diamankan oleh Kejagung bersama Kejaksaan Tinggi Negeri Takalar, Sulawesi Selatan, diduga membuat video hoaks 

Baca Juga

"Pada hari Senin pukul 06.30 WITA mengamankan (bukan menangkap) seorang laki-laki yang diduga membuat video hoaks tentang pengakuan seorang jaksa yang menerima suap kasus sidang Habib Rizieq Shihab," kata dia dalam keterangan tertulisnya yang diterima di Jakarta, Senin (22/3).

Namun, Leonard menyebutkan pengamanan pria yang diduga pembuat video hoaks tersebut untuk menelusuri atau mendalami kebenaran keterlibatannya dalam membuat video hoaks tersebut. Tim Kejagung dan Kejati Takalar meminta keterangan pria tersebut.

Kepada petugas, pria itu mengaku username dan akun media sosialnya telah diretas (hack) sehingga pria tersebut belum dinyatakan sebagai pelaku. "Alibinya saat dilakukan wawancara menyatakan username-nya diretas (hack) sehingga yang bersangkutan belum dapat dinyatakan sebagai pelaku," kata Leonard.

Sebelumnya, video berdurasi 48 detik menyebar di media sosial dengan narasi (voice over) "terbongkar pengakuan jaksa yang mengaku menerima suap kasus sidang Rizieq Shihab, Innalillah semakin hancur wajah hukum Indonesia". Kejaksaan Agung telah mengklarifikasi bahwa video tersebut hoaks.

Video penangkapan oknum jaksa AF tidak ada kaitan dan hubungannya dengan proses sidang Muhammad Rizieq alias Rizieq Shihab di Pengadilan Negeri Jakarta Timur yang saat ini sedang disidangkan.

Video penangkapan oknum jaksa AF di Jawa Timur tersebut terkait dengan pemberian suap dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi penjualan tanah kas desa di Desa Kali Mok, Kecamatan Kalianget, Kabupaten Sumenep, Jatim. Dalam video penangkapan jaksa AF dikaitkan dengan penjelasan Yulianto selaku Kepala Subdirektorat Tindak Pidana Korupsi pada Direktur Penyidikan pada Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus kepada media pada tahun 2016.

Pejabat yang menjelaskan penangkapan oknum jaksa AF pada video tersebut adalah Yulianto yang saat ini sudah menjabat sebagai Kepala Kejaksaan Tinggi Nusa Tenggara Timur (NTT). Kejaksaan Agung telah membentuk tim untuk menelusuri pelaku pembuat dan penyebar video hoaks penangkapan JPU penerima suap kasus pelanggaran protokol kesehatan dengan tersangka Rizieq Shihab.

Selain Kejagung, Bareskrim Polri melalui Direktorat Siber juga menyelidiki kasus video hoaks tersebut dan memburu pelaku pembuat serta penyebarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Hoaks JPU Terima Suap HRS, Kejagung Tangkap Seorang Pria

Kejagung Amankan Pria Diduga Pembuat Video Hoaks

Siber Polri Dalami Video Hoaks Jaksa Terima Suap

Polri Selidiki Pembuat Video Hoaks JPU Terima Suap Kasus HRS

Hoaks Vaksinasi Massal di Gedung Sate dan Pakuan Bermunculan

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image