Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

CKD OTTO Siapkan Ekspor Obat Kanker ke Aljazair

Senin 22 Mar 2021 19:46 WIB

Red: Gilang Akbar Prambadi

Penandatanganan kontrak kerjasama yang dilakukan secara daring, dihadiri Kepala Badan Pengawasan Obat dan Makanan Dr. Penny K. Lukito, MCP (kiri).

Penandatanganan kontrak kerjasama yang dilakukan secara daring, dihadiri Kepala Badan Pengawasan Obat dan Makanan Dr. Penny K. Lukito, MCP (kiri).

Foto: Dok. Web
Ekspor akan menyentuh angka Rp 250 M.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- CKD OTTO Pharmaceuticals, perusahaan farmasi Indonesia yang mengkhususkan diri untuk memproduksi obat onkologi, mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani kontrak kerja sama bisnis dengan Saidal Grup, Badan Usaha Milik Negara Aljazair. Saidal Grup juga merupakan perusahaan farmasi terkemuka disana, setelah diawali oleh nota kesepahaman dengan Saidal Grup pada bulan Desember 2020. 

Dikarenakan pandemi Covid-19, upacara penandatanganan kontrak kerjasama ini dilakukan secara daring. Acara tersebut dihadiri oleh Direktur Utama Saidal Grup, Fatoum Akachem, Presiden Direktur PT CKD OTTO Pharmaceutical, In Hyun Baik, dan Kepala Badan Pengawasan Obat dan Makanan Dr. Penny K. Lukito, MCP.   

Kepala Badan POM Indonesia Dr. Penny K. Lukito, MCP mengatakan, data di Indonesia, dikutip dari Riset Kesehatan Dasar Kementerian Kesehatan, menunjukan adanya peningkatan prevalensi tumor atau kanker dari 1,4 per 1.000 penduduk di tahun 2013 menjadi 1,8 per 1.000 penduduk di tahun 2018. 

"Jadi ada peningkatan. Secara global, dari data GLOBOCAN (Global Cancer Observatory), salah satu platform berbasis web interaktif yang menyajikan statistik kanker yang terkait dengan aspek pengendalian dan penelitian terkait kanker secara global, didapatkan data tahun 2020 terdapat 19,3 juta kasus baru secara global, dengan angka kematian tinggi yaitu sebanyak 10 juta kematian," ujar Penny, Senin (22/3).

Peningkatan prevalensi ini menunjukan adanya kenaikan permintaan untuk obat-obat onkologi, dimana kebutuhan untuk obat-obatan tersebut harus dapat dijawab. Bisnis model di dalam Perjanjian Kerja sama antara CKD OTTO dan Saidal Grup berusaha untuk menjawab kebutuhan tersebut. Bisnis model tersebut dimulai dengan eksportasi enam item obat kanker, yang diproduksi di Indonesia oleh CKD OTTO dalam bentuk bulk vial, yang kemudian akan mengalami pengemasan kedua di Aljazair.

Fase pertama ini akan dilakukan selama tiga tahun dengan nilai 250 milyar rupiah. Pada fase kedua, transfer teknologi akan dilakukan dari CKD OTTO kepada Saidal setelah pabrik onkologi Saidal grup selesai dibangun. 

Selain ketersediaan obat-obatan onkologi, kualitas dari obat-obatan tersebut dan preferensi konsumen juga perlu diperhatian. Dengan investasi lebih dari Rp 400 miliar untuk pabriknya, CKD OTTO dapat memproduksi obat-obat onkologi dengan standar yang tinggi.

Dan pabrik onkologi CKD OTTO juga merupakan pabrik onkologi pertama di Indonesia yang telah mendapatkan sertifikat halal dari MUI, sehingga diharapkan dapat menjangkau 2 milyar orang di negara-negara Islam dan negara-negara lainnya, termasuk pasar farmasi Aljazair, karena pasar farmasi Aljazair sendiri menduduki posisi ke-2 di wilayah timur tengah dan afrika utara dengan nilai sebesar Rp 56 triliun.        

“Kami berharap semua obat unggulan hasil produksi CKO OTTO dapat memberikan kontribusi bagi peningkatan kesehatan dan kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia. Selain itu, kami juga berharap dapat berkontribusi terhadap perkembangan dan pertumbuhan ekonomi Asia, dimulai dari Indonesia," kata Presiden Direktur PT CKD OTTO Pharmaceuticals In Hyun Baik.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA