Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Rusia Ungkap Upaya Menggagalkan Penjualan Vaksin Sputnik

Selasa 16 Mar 2021 20:22 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

Vaksin Rusia Sputnik V

Vaksin Rusia Sputnik V

Foto: EPA-EFE/Maxim Shipenkov
Ada indikasi pihak tertentu menghalangi Brasil membeli vaksin Sputnik.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Pemerintah Rusia menyoroti tekanan pada beberapa negara agar tak membeli vaksin Sputnik V yang dikembangkannya. Moskow menyebut aksi demikian berada pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov membuat pernyataan demikian saat diminta mengomentari laporan tentang Pemerintah Amerika Serikat (AS) yang mengindikasikan upayanya menghalangi Brasil membeli Sputnik V. Laporan tersebut diterbitkan di situs Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS (HHS).

Laporan itu merinci pekerjaan Kantor Urusan Global AS (OGA) dalam memerangi pengaruh jahat di Amerika. Dalam laporan disebutkan Pemerintah AS menggunakan kantor Atase Kesehatan OGA untuk membujuk Brasil menolak vaksin Covid-19 Rusia.

Peskov enggan secara spesifik mengomentari laporan tersebut. Dia hanya menyatakan Rusia menentang politisasi seputar vaksin. “Di banyak negar skala tekanannya belum pernah terjadi sebelumnya,” ujarnya.

Kendati demikian, Peskov yakin upaya untuk mendiskreditkan vaksin yang dikembangkan negaranya tak akan berhasil. “Upaya egois untuk memaksa negara-negara meninggalkan vaksin tidak memiliki prospek,” ucapnya.

“Kami percaya bahwa harus ada dosis vaksin sebanyak mungkin sehingga semua negara, termasuk yang paling miskin, memiliki kesempatan untuk menghentikan pandemi,” kata Peskov.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA