Sunday, 4 Zulhijjah 1443 / 03 July 2022

Alasan Iblis Diberi Nama Azazil

Selasa 16 Mar 2021 18:08 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Ani Nursalikah

Alasan Iblis Diberi Nama Azazil

Alasan Iblis Diberi Nama Azazil

Foto: tangkapan layar thouth.co
Azazil berarti panggilan besar malaikat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengasuh Pondok Pesantren Salafiyah Syafi'iyah Sukorejo Situbondo KHR Ahmad Azaim Ibrahimy mengungkapkan alasan Iblis diberi nama Azazil yang berarti panggilan besar malaikat. Menurut Kiai Azaim, iblis diberi nama besar tersebut karena terkenal dengan kealimannya, tapi akhirnya iblis keluar dari wilayah kemuliaan itu.

"Kenapa iblis diberi nama Azazil? Karena iblis ini dulu pernah terkenal dengan kealimannya, memperoleh ilmunya malaikat, tapi kemudian keluar dari wilayah kemuliaan itu karena faktor kesombongan dan berputus asa dari rahmat Allah. Ketika dikeluarkan dari rahmat Allah, maka dia terlaknat selamanya," ujarnya kepada Republika.co.id belum lama ini.

Baca Juga

Dia pun mengibaratkan sosok iblis tersebut seperti orang yang berilmu, tapi justru tidak memberikan pencerahan di masyarakat dan bangga dengan gelar yang disandangnya. Menurut dia, hal ini karena adanya faktor kesombongan dari orang yang ilmu tersebut.

"Ternyata ada persoalan kesombongan, ada persoalan salah menata niat. Dan ini terjadi bagaimana Alquran menjelaskan tentang orang-orang yang dinugerahi kitab, tetapi menyalahgunakan," ucapnya.

Kiai Azaim kemudian mengutip ayat Alquran. Allah SWT berfirman:

مَثَلُ الَّذِينَ حُمِّلُوا التَّوْرَاةَ ثُمَّ لَمْ يَحْمِلُوهَا كَمَثَلِ الْحِمَارِ يَحْمِلُ أَسْفَارًا ۚ بِئْسَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِ اللَّهِ ۚ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ

"Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepada mereka (kitab suci) Taurat, kemudian mereka tiada menunaikannya adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab besar lagi tebal. Amatlah buruk perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah. Dan Allah tiada memberi petunjuk bagi kaum yang zalim (QS. al-Jumu`ah:5).

"Orang-orang yang dinugerahi kitab Taurat itu disuruh memikulnya sebagai bentuk tanggung jawab amanah keilmuan, tetapi seperti keledai yang memikul kitab yang tidak bisa dibacanya. Jadi hanya sebatas kebanggaan," jelas Kiai Azaim.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA