Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Pertamina Siap Kirim LPG ke Wilayah Perbatasan

Kamis 11 Mar 2021 07:23 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Hiru Muhammad

Pekerja menurunkan tabung gas elpiji 3 kilogram bersubsidi di Pangkalan Gas di Taktakan Serang, Banten, Kamis (9/4/2020). Manager Communication PT Pertamina MOR (Marketing Operation Region) III Dewi Sri Utami menyatakan untuk mendukung kebijakan pembatasan sosial guna menekan penyebaran COVID-19 pihaknya telah menambah 50 persen pasokan tabung LPG 3 kilogram atau sebanyak 570 ribu tabung untuk seluruh pelosok Banten.

Pekerja menurunkan tabung gas elpiji 3 kilogram bersubsidi di Pangkalan Gas di Taktakan Serang, Banten, Kamis (9/4/2020). Manager Communication PT Pertamina MOR (Marketing Operation Region) III Dewi Sri Utami menyatakan untuk mendukung kebijakan pembatasan sosial guna menekan penyebaran COVID-19 pihaknya telah menambah 50 persen pasokan tabung LPG 3 kilogram atau sebanyak 570 ribu tabung untuk seluruh pelosok Banten.

Foto: Antara/Asep Fathulrahman
Ini tugas mulia bagi Pertamina yang ditugaskan menyalurkan energi hingga merata

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Pertamina berkomitmen untuk menyalurkan energi hingga ke pelosok negeri. Bermula dengan menyalurkan BBM melalui pendirian SPBU 3T di wilayah Krayan, kini Pertamina melakukan uji coba distribusi LPG NPSO 12 Kg sebanyak 44 tabung dengan menggunakan pesawat udara CASA ke wilayah tersebut, Selasa (9/3).

Diterbangkan oleh seorang pilot bernama Achmad Bastari merasa sangat bangga karena kali pertama LPG diangkut menggunakan pesawat untuk diterbangkan ke perbatasan Indonesia dan Malaysia. Infrastruktur yang memang sangat unik, membuat Pertamina rela merogoh ongkos angkut yang tidak sedikit untuk memastikan  masyarakat Indonesia menikmati produk dalam negeri dengan harga yang terjangkau.

Susanto August Satria, Unit Manager Comm, Rel and CSR Pertamina Pemasaran Regional Kalimantan merasa hal ini adalah momentum yang sangat tepat dimana Pertamina diberikan tugas mulia dari pemerintah untuk menyalurkan energi dengan merata ke setiap tempat hingga pelosok negeri.

“Hari ini, Alhamdulillah uji coba distribusi pertama distribusi dari Tarakan ke Krayan. LPG akan langsung menuju pangkalan CV Prima Energi yang berlokasi di Kecamatan Krayan Induk. Masyarakat Krayan juga dapat langsung menuju ke pangkalan tersebut untuk mendapatkan LPG 12 Kg yang terjamin kualitasnya,” tutur Satria.

Pendistribusian perdana ini akan dilakukan hingga 13 Maret mendatang dengan jumlah total 224 tabung. Untuk selanjutnya akan dilakukan evaluasi agar pendistribusian dapat berlangsung dengan aman dan lancar.

M Abdillah Rorke Ilyasa, Sales Branch Manager Rayon V Kaltim & Utara mengungkapkan bahwa sebuah tantangan tersendiri mengirimkan LPG melalui pesawat. Namun, uji coba perdana hari ini berlangsung dengan lancar.

“Semula masyarakat di Krayan mendapatkan LPG dari Malaysia dengan harga yang sangat tinggi sekitar 1,5 juta rupiah saat masa pandemi ini. Sedangkan, kita salurkan LPG dengan harga jual tabung + isi senilai 600 ribu rupiah dan isi saja 190 ribu rupiah dimana harga sesuai dengan keadaan dan kondisi,” ungkap Abdillah

Camat Krayan Heberli mengungkapkan apresiasi dan rasa terima kasihnya kepada Pertamina yang telah dapat merealisasikan mimpi masyarakat Krayan untuk dapat mengakses LPG Indonesia di mana sebuah hal yang mustahil awalnya bahwa LPG diterbangkan menggunakan pesawat.

“Masyarakat di Krayan maupun 4 kecamatan sekitar (Krayan Tengah, Timur, Barat, dan Selatan) dengan lebih kurang 12.000 Kepala Keluarga (KK) sejak 1 tahun ini 90  persen menggunakan kayu  bakar untuk memasak disebabkan membeli LPG dari Malaysia harus digendong dengan tenaga manusia memakan harga hingga 1.5 juta rupiah. Kami bersyukur sekali hari ini keinginan kami terjawab dengan adanya LPG dari Pertamina dengan harga yang sangat terjangkau,” jelas Heberli.

LPG 12 Kg tersebut didatangkan langsung dari Depot LPG Balikpapan menggunakan kapal dan tiba di Tarakan dengan memakan waktu 5 hari. Selanjutnya, LPG dibawa ke bandara untuk diangkut menggunakan pesawat dengan kapasitas 45 tabung per satu kali terbang.

Lebih lanjut Satria menambahkan bahwa pesawat telah dilakukan pengecekan dan tentunya Pertamina memastikan dari sisi keselamatan dan keamanan. Heberli berharap bahwa distribusi ini tidak hanya berhenti di tahap ini saja, tetapi ada keberlanjutannya sebab adanya LPG ini sangat membantu perekonomian warga yang didominasi bermata pencaharian sebagai petani.

“Kami berterima kasih sekali dengan peran serta PT PAS, PT Patra Trading, PT Patra Logistik dan mitra Agen kami PT Berau Mitra Sejati serta PT Sinar Prima Karunia pendistribusian dapat berjalan dengan lancar. Semoga kedepannya masyarakat Krayan dapat menikmati LPG 12 Kg untuk kebutuhan masak-memasak tanpa adanya kendala,” tutur Satria.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA