Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Arab Saudi Lindungi Fasilitas Minyak dari Serangan Houthi

Kamis 11 Mar 2021 01:12 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

Serangan drone Houthi ke fasilitas pengolah minyak Arab Saudi, Abqaiq, ilustrasi

Serangan drone Houthi ke fasilitas pengolah minyak Arab Saudi, Abqaiq, ilustrasi

Foto: Al-Arabiya via AP
Prioritas utama Arab Saudi tetap pada kesepakatan gencatan senjata di Yaman.

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH -- Arab Saudi mengatakan akan mengambil tindakan untuk melindungi fasilitas minyaknya dari ancaman serangan. Hal itu menyusul adanya serangan ke pusat industri minyaknya di Ras Tanura oleh kelompok Houthi Yaman akhir pekan lalu. 

"Kerajaan (Saudi) akan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk melindungi kemampuan nasionalnya," kata Menteri Luar Negeri (Menlu) Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud saat melakukan konferensi pers bersama Menlu Rusia Sergey Lavrov pada Rabu (10/3). 

Baca Juga

Terkait konflik Yaman, Pangeran Faisal menyoroti perlunya menangani Iran jika ingin perdamaian tercapai di sana. "Iran menyediakan senjata canggih kepada milisi Houthi, termasuk rudal balistik dan drone bersenjata," ucapnya. 

Pangeran Faisal mengungkapkan prioritas utama Saudi tetap pada kesepakatan gencatan senjata di Yaman. Sejauh ini, hal tersebut masih sulit dicapai meski ada upaya perdamaian dari PBB. 

Pada Ahad (7/3) lalu, fasilitas penyimpanan minyak Saudi di Ras Tanura diserang menggunakan misil dan drone oleh kelompok Houthi. Kilang dan fasilitas pemuatan minyak lepas pantai itu merupakan yang terbesar di dunia. 

Otoritas Saudi mengungkapkan serangan tersebut tak menelan korban jiwa atau menyebabkan kerusakan pada fasilitas penyimpanan minyak. Namun, setelah serangan itu harga minyak sempat melonjak. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA