Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

“Happening” dan Tradisi Berjamaah Kita

Rabu 10 Mar 2021 13:27 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Tradisi berjamaah tatap muka dalam tabligh akbar terancam pandemi . Dzikir Akbar Jamaah Majelis Rasulullah SAW

Tradisi berjamaah tatap muka dalam tabligh akbar terancam pandemi . Dzikir Akbar Jamaah Majelis Rasulullah SAW

Tradisi berjamaah tatap muka dalam tabligh akbar terancam pandemi

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh Dr Moch Aly Taufiq, SQ* 

Sebelum pandemi Covid-19 mewabah, kita seringkali melihat bergai acara keagamaan yang diselenggarakan oleh masyarakat secara sukarela. Saya ingin menyebut beberapa saja, misalnya kegiatan keagamaan yang diadakan Majelis Rasulullah SAW di sekitar Jakarta. Selalu dihadiri puluhan ribu umat Islam.

Para jamaah datang pada acara tersebut tanpa undangan, hanya mendengar dari mulut ke mulut, atau papan reklame yang sangat terbatas. Mereka datang sendiri dari berbagai kota di seluruh penjuru, dengan membawa minuman dan makanan sendiri. Begitu juga kendaraan yang mereka pakai, disewa sendiri oleh setiap rombongan.

Baca Juga

Perayaan keagamaan seperti ini, mirip seperti apa yang terjadi di berbagai daerah lain. Di Pesantren Mamba’ul Ma’arif Denanyar, Jombang, misalnya, setiap 1 Rajab, diperingati sebagai Haul (peringatan kematian) KH Bisri Syansuri, pendiri pesantren. Ribuan massa berkumpul, datang tanpa diundang, pulang tanpa diantar, berjejal di area makam KH Bisri Syansuri. Mereka berduyun-duyun mengikuti prosesi peringatan Haul, atas kesadaran sendiri, menyewa truk dan membawa bekal makanan sendiri.

Begitu pula yang terjadi pada acara Haul Sunan Bonang di Tuban. Acara itu diadakan setiap tahun tanpa undangan dari panitia, kecuali hanya pemberitahuan yang serba terbatas, tidak lebih dari 300 orang saja, untuk mereka yang disediakan tempat duduk. sedangkan puluhan jamaah lainnya, membawa tikar dan bekal masing-masing. 

Dalam Catatan Gus Dur, muballigh kondang almarhum KH Yasin Yusuf dari Blitar, selama 43 tahun berpidato dalam acara tersebut, tanpa undangan dari panitia. Kegiatan serupa juga terlaksana oleh kelompok Maiyah yang dipimpin MH Ainun Najib (Cak Nun). Ribuan orang berkumpul di berbagai tempat secara rutin dan berlangsung selama puluhan tahun. 

Berbagai peringatan di atas, dihadiri jamaah atas inisiatif sendiri dan dibiayai sendiri. Inisiatif inilah yang oleh Herbert Marshal McLuhan disebut sebagai “happening”. Di Indonesia, “happening” terjadi di berbagai daerah dengan beragam bentuk dan tradisi, baik dalam durasi bulanan maupun tahunan.

Salah satu “happening” dalam sekala bulanan, terjadi di Demak. Pada setiap malam Jumat Kliwon, peziarah makam Sunan Kalijaga meningkat jumlahnya. Pada hari-hari biasa, jumlah penziarah makam hanya berkisar ribuan, namun pada malam Jumat Kliwon, mencapai puluhan ribu. Mereka berdatangan tanpa undangan dan pengumuman. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA