Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Demonstran Tuntut Penghentian Pembunuhan Perempuan di Turki

Selasa 09 Mar 2021 10:40 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Perempuan di Turki menyuarakan pendapatnya.

Perempuan di Turki menyuarakan pendapatnya.

Foto: Pixgood.com
Tingkat pembunuhan perempuan sekitar dua kali lipat antara tahun 2011-2019

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL -- Sekitar 1.000 perempuan berkumpul di dekat Lapangan Taksim utama Istanbul pada Senin (8/3). Mereka menuntut pihak berwenang yang kurang bertindak atas pencegahan dan menghukum kekerasan terhadap perempuan di negara dengan tingkat pembunuhan perempuan meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Para pengunjuk rasa yang sebagian besar perempuan membawa papan dengan beragam tulisan termasuk "Kami akan memenangkan kebebasan kami". Mereka pun meneriakkan “femisida adalah politik” dan “Hidup adalah milik kita, pilihan ada pada kita, jalanan adalah milik kita, Anda dapat menjaga keluarga Anda.”

"Kami ditindas di bawah kekuatan laki-laki setiap hari. Pembunuh perempuan dihargai dengan tidak dihukum, ” kata mahasiswa berusia 21 tahun, Sumeyye Kose.

Baca Juga

Demonstran berkumpul di jalan utama setelah polisi menutup pintu masuk ke Lapangan Taksim pada Hari Perempuan Internasional. Polisi perempuan berdiri berbaris di ujung jalan, memblokir jalan masuk ke alun-alun. Sementara di belakang mereka berdiri pagar, polisi dengan perlengkapan anti huru hara dan truk meriam air.

"Wanita sangat kuat dan mereka takut akan hal ini. Mereka harus memblokir pembunuh, bukan kami," kata perawat berusia 36 tahun yang berpartisipasi dalam protes tersebut,  Ipek Deniz.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA