Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

IHSG Mulai Goyah di Tengah Kenaikan Yield Obligasi AS 

Selasa 09 Mar 2021 09:48 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Friska Yolandha

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bergerak variatif pada perdagangan pagi hari ini, Selasa (9/3). IHSG sempat melemah 0,47 persen ke level 6.219,21 setelah sebelumnya dibuka di zona hijau.

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bergerak variatif pada perdagangan pagi hari ini, Selasa (9/3). IHSG sempat melemah 0,47 persen ke level 6.219,21 setelah sebelumnya dibuka di zona hijau.

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Risiko inflasi dan biaya pinjaman jangka panjang memicu kekhawatiran.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bergerak variatif pada perdagangan pagi hari ini, Selasa (9/3). IHSG sempat melemah 0,47 persen ke level 6.219,21 setelah sebelumnya dibuka di zona hijau. 

Saat ini investor terfokus pada sentimen global khususnya terkait kenaikan yield obligasi Amerika Serikat (AS). Hal itu membuat sebagian besar ekuitas mengalami pelemahan sejak perdagangan kemarin.

"Naiknya yield (imbal hasil) obligasi di AS memicu adanya peningkatan biaya pinjaman sebagai signal pemulihan ekonomi yang lebih cepat," kata Kepala Riset Reliance Sekuritas Indonesia, Lanjar Nafi, Selasa (9/3). 

Selain itu, lanjut Lanjar, investor juga menanti pertumbuhan data penjualan ritel dari dalam negeri. Investor domestik berharap pertumbuhan penjualan ritel akan membaik sebagai indikator pemulihan ekonomi nasional.

Sementara itu dari faktor global, harga minyak WTI melonjak setelah Arab Saudi mengatakan terminal minyak mereka yang merupakan terbesar di Dunia mengalami serangan. Saham-saham pertambangan energi memimpin penguatan di Eropa.

Baca juga : Kirim Vaksin Covax, WHO Puji Solidaritas Indonesia

Pada saat yang sama, kata Lanjar, risiko inflasi dan biaya pinjaman jangka panjang yang lebih tinggi memicu kekhawatiran atas penilaian ekuitas, terutama untuk saham-saham berteknologi tinggi. Selanjutnya investor terfokus pada PDB Jepang yang akan dirilis hari ini. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA