Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Freeport: Tak Ada Kerusakan Akibat Banjir di Tembagapura

Ahad 07 Mar 2021 20:25 WIB

Red: Ratna Puspita

 Pekerja melintas berlatar belakang pegunungan Jayawijaya di Grasberg Mine milik PT. Freeport Indonesia (PTFI ) di Tembagapura, Mimika, Timika, Papua.

Pekerja melintas berlatar belakang pegunungan Jayawijaya di Grasberg Mine milik PT. Freeport Indonesia (PTFI ) di Tembagapura, Mimika, Timika, Papua.

Foto: Antara/M Agung Rajasa
Tembagapura dan sekitarnya dikenal sebagai wilayah dengan curah hujan tertinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, TIMIKA -- Juru Bicara PT Freeport Indonesia merangkap Vice President Bidang Corporate Communications Riza Pratama memastikan tidak ada korban jiwa maupun kerusakan infrastruktur akibat luapan air banjir di Tembagapura. Menurut Riza, curah hujan yang tinggi di kawasan Tembagapura sejak Sabtu (6/3) siang hingga petang menyebabkan akses jalan tambang dari Mile 72 hingga Mile 73 sempat ditutup sementara.

"Memang curah hujan yang tinggi pada Sabtu (6/3) sore menyebabkan akses jalan di MP 72-73 sempat ditutup sementara. Material yang sempat menutupi akses jalan sudah dibersihkan dan sekarang kendaraan sudah bisa melintas," kata Riza saat dihubungi dari Timika, Ahad (7/3).

Seorang karyawan PT Freeport menyebut akibat hujan deras pada Sabtu (6/3), akses jalan di antara Mile 72 hingga Mile 73 tidak bisa dilalui karena jalanan dipenuhi material bebatuan. Kondisi itu membuat pergantian kru tambang sempat terganggu.

Baca Juga

Tembagapura dan sekitarnya selama ini dikenal sebagai wilayah dengan curah hujan tertinggi di Indonesia. Kota Tambang Freeport yang berada di ketinggian 2.000-an meter di atas permukaan laut itu cukup rawan dilanda banjir dan longsor saat curah hujan tinggi lantaran diapit oleh beberapa sungai dengan kondisi topografis bergunung-gunung terjal.

Pada Agustus 2017, banjir bandang menerjang Kota Tembagapura mengakibatkan sejumlah fasilitas milik PT Freeport mengalami kerusakan berat seperti jalan, jembatan, jaringan listrik, barak karyawan, termasuk RS Tembagapura yang dikelola Internasional SOS.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA