Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Pendukung Militer Bacok Ketua 'Partai Suu Kyi' Hingga Tewas

Ahad 07 Mar 2021 12:05 WIB

Red: A.Syalaby Ichsan

 Para pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan saat mereka berkumpul di jalan selama protes anti-kudeta di Mandalay, Myanmar, 05 Maret 2021. Protes anti-kudeta terus berlanjut pada 05 Maret meskipun tindakan keras terhadap demonstran semakin meningkat oleh pasukan keamanan. Lebih dari 50 orang tewas dalam tindakan keras oleh pasukan keamanan, sejak kudeta militer pada 1 Februari 2021.

Para pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan saat mereka berkumpul di jalan selama protes anti-kudeta di Mandalay, Myanmar, 05 Maret 2021. Protes anti-kudeta terus berlanjut pada 05 Maret meskipun tindakan keras terhadap demonstran semakin meningkat oleh pasukan keamanan. Lebih dari 50 orang tewas dalam tindakan keras oleh pasukan keamanan, sejak kudeta militer pada 1 Februari 2021.

Foto: EPA-EFE/KAUNG ZAW HEIN
Warga setempat bersaksi jika polisi dan tentara mengambil mayat tanpa ada tersangka

REPUBLIKA.CO.ID,YANGON— Dua orang termasuk ketua lokal dari Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD), partai besutan Aung San Suu Kyi yang digulingkan di Magwe dibacok sampai mati oleh sekelompok anggota Partai Solidaritas dan Pembangunan (USDP) pada Jumat (5/3).Kelompok USDP diketahui berpihak pada militer, menurut  penduduk setempat.

Serangan anggota USDP terjadi setelah penduduk desa memprotes anggota dewan militer ketika mereka mengunjungi desa-desa di Kotapraja Pwint Phyu. Seorang anggota NLD di Desa Khaung Gone mengatakan kepada The Irrawaddy, “Ketika anggota dewan militer datang, anggota USDP menyambut mereka. Jadi, ada pertarungan kecil antara kedua belah pihak. "

Selama pertarungan, pendukung USDP memanggil polisi dan personel militer untuk menangkap pendukung pro-demokrasi. Belakangan, aparat keamanan datang dan melepaskan tiga tembakan untuk membubarkan massa."Tetapi malam itu mereka tidak dapat melakukan penangkapan, karena penduduk desa memukuli panci dan wajan untuk saling mengingatkan," kata anggota NLD itu.

Keesokan paginya sekitar pukul 09.30, hampir dua lusin anggota USDP menyerang sekelompok penduduk desa saat mereka kembali dari rumah teman. Selama serangan itu, U Htway Naing (53 tahun) ketua lokal NLD, dan keponakannya Ko Nan Wai Aung, (17), dibunuh oleh orang-orang yang bersenjatakan pedang dan parang. Dua orang lainnya terluka parah.

“Mereka tidak hanya membacoknya sampai mati, tetapi juga menyeret tubuh mereka ke dalam sebuah rumah. Kami tidak dapat mengambil mayat, ”kata anggota NLD lainnya di Desa Khaung Gone kepada The Irrawaddy.

Kemudian, warga setempat bersaksi jika polisi dan personel militer berusaha mengambil mayat tanpa menangkap tersangka. Penduduk desa memblokir kendaraan polisi dan mencegah mereka membawa jenazah tanpa menangkap tersangka.

“Tentara dan polisi menyuruh massa untuk bubar dan tidak mengganggu tugas mereka. Tapi kami bersikeras mereka menangkap tersangka terlebih dahulu. Nanti mereka harus menangkap 11 tersangka di lokasi kejadian, ”ujar dia.

Penduduk desa menuduh U Kyaw Khine Oo, mantan kandidat USDP untuk Majelis Rendah, termasuk di antara para penyerang. Dia kalah dari kandidat NLD untuk Pwint Phyu Township dalam pemilihan 8 November.“Dia dan penjahat lainnya masih belum ditangkap polisi. Keluarga berencana membuka kasus hari ini, ”kata saksi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA