Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Paus Fransiskus Meminta Perselisihan Agama di Irak Diakhiri

Sabtu 06 Mar 2021 21:30 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

 Paus Fransiskus disambut oleh Presiden Irak Barham Salih, di sebelah kanan, di Istana Kepresidenan Baghdad, Irak, Jumat, 5 Maret 2021. Paus Fransiskus telah tiba di Irak untuk mendesak jumlah umat Kristen yang semakin berkurang di negara itu untuk tetap tinggal dan membantu membangun kembali negara itu setelah bertahun-tahun perang dan penganiayaan, mengesampingkan pandemi virus corona dan masalah keamanan.

Paus Fransiskus disambut oleh Presiden Irak Barham Salih, di sebelah kanan, di Istana Kepresidenan Baghdad, Irak, Jumat, 5 Maret 2021. Paus Fransiskus telah tiba di Irak untuk mendesak jumlah umat Kristen yang semakin berkurang di negara itu untuk tetap tinggal dan membantu membangun kembali negara itu setelah bertahun-tahun perang dan penganiayaan, mengesampingkan pandemi virus corona dan masalah keamanan.

Foto: AP / Andrew Medichini
Irak telah menderita akibat dampak perang yang menghancurkan.

REPUBLIKA.CO.ID, BAGHDAD -- Paus Fransiskus menyerukan diakhirinya perselisihan agama dan sektarian di Irak. Ia pun mengkritik kepentingan faksi dan asing yang turut berkontribusi dalam menciptakan krisis di negara tersebut.

"Irak telah menderita dampak perang yang menghancurkan, bencana terorisme, dan konflik sektarian yang sering didasarkan pada fundamentalisme yang tidak mampu menerima hidup berdampingan secara damai dari berbagai kelompok etnis serta agama," kata Paus Fransiskus saat menyampaikan pidato di istana kepresidenan Irak pada Jumat (5/3).

Dia pun berharap konflik bersenjata dan aksi ekstremisme di Irak dapat berakhir. Paus Fransiskus kemudian memberi penghormatan kepada orang-orang yang tewas dalam serangan berdalih agama. "Kematian mereka adalah pengingat bahwa kekerasan atau pertumpahan darah tidak sesuai dengan ajaran agama yang autentik," ucapnya.

Presiden Irak Barham Salih berterima kasih kepada Paus Fransiskus karena telah melakukan kunjungan kepausan perdana ke negaranya. Dia mengakui banyak saran yang merekomendasikan agar agenda kunjungan tersebut ditunda.

Selain karena pandemi, pertimbangan lainnya adalah situasi keamanan di Irak. "Fakta bahwa Paus tetap datang melipatgandakan nilai kunjungan ini bagi rakyat Irak," kata Salih.

Selama kunjungan tiga harinya di Irak, Paus Fransiskus memiliki beberapa agenda. Pada Sabtu (6/3), dia dijadwalkan melakukan pertemuan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan ulama Muslim Syiah Irak Ayatollah Ali al-Sistani di selatan kota Najaf.

Ia juga bakal mengunjungi Ur, tempat kelahiran Nabi Ibrahim, yang dihormati umat Kristen, Muslim dan Yahudi. Setelah itu Paus Fransiskus akan kembali ke Baghdad untuk menggelar misa. Pada Ahad (7/3), Paus Fransiskus dijadwalkan melakukan perjalanan ke Mosul, kota yang menjadi benteng ISIS di Irak.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA