Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Daging Aqiqah Sebaiknya Dibagi Mentah atau Dimasak?

Rabu 03 Mar 2021 22:59 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Nashih Nashrullah

Daging aqiqah sebaiknya dibagikan dalam kondisi sudah dimasak. Ilustrasi daging aqiah

Daging aqiqah sebaiknya dibagikan dalam kondisi sudah dimasak. Ilustrasi daging aqiah

Foto: Republika/Musiron
Daging aqiqah sebaiknya dibagikan dalam kondisi sudah dimasak

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Aqiqah merupakan salah satu sunnah yang sangat dianjurkan kepada orang tua untuk anaknya. Yaitu menyembelih kambing di hari ketujuh kelahiran anaknya tersebut.   

Dua ekor kambing untuk anak laki-laki dan satu ekor kambing untuk anak perempuan dan dagingnya dibagikan. Pertanyanya apakah daging Aqiqah itu dibagi dalam keadaan sudah dimasak atau masih mentah? 

Dalam Jami-nya, Bab hal-hal yang dianjurkan dalam menyembelih aqiqah, Khallal berkata Abdul Malik al-Maimuni telah mengabarkan kepadaku bahwa dia pernah bertanya kepada Abu Abdillah, "Apakah aqiqah itu perlu dimasak, beliau menjawab "Ya".

Baca Juga

Kata Khallal pula bahwa Muhammad bin Ali mengabarkan kepadaku. Dia berkata, "Telah menceritakan kepada kami bahwa pendapat Abu Abdillah tentang aqiqah dimasak dalam bentuk potongan potongan membujur," katanya lagi. 

Imam Abu Dawud telah mengabarkan kepadaku bahwa dia pernah bertanya kepada Abu Abdillah, "Apakah aqiqah itu dimasak?" Jawabannya, "Ya". 

Ditanyakan lagi kepadanya," Bagaimana jika memasaknya terasa berat, "dia menjawab," mereka harus menanggung memasaknya."  

Darinya pula, Muhammad bin Husein telah mengabarkan kepadaku bahwa Fadhal bin Ziyad telah mengabarkan kepada mereka bahwa Abu Abdillah pernah ditanya tentang aqiqah. "Apakah perlu dimasak dengan air dan garam?" 

Dia menjawab itu memang dianjurkan. "Ditanyakan lagi kepadanya," jika dimasak dengan sesuatu yang lain,?" Dia menjawab tidak apa-apa."

Semua itu agar orang-orang miskin dan para tetangga tidak perlu lagi repot-repot memasaknya jika Daging akikahnya sudah dimasak. 

Hal ini tentu akan menambahkan kebaikan dan rasa syukur atas nikmat anak, Sedangkan para tetangga anak-anak dan orang miskin pun dapat menikmatinya dengan nyaman tanpa dibebani macam-macam.  

Sesungguhnya orang yang dihadiahi daging masak, sudah siap saji dan tinggal di makan, tentu akan lebih gembira dan senang jika diberi daging matang dan bukan daging mentah yang perlu biaya dan tenaga untuk memasaknya. 

Oleh karena itu, Imam Ahmad pun berkata, "Mereka harus menanggung semua dengan memasaknya." 

Selain itu, ragam makanan lain yang bisa dihidangkan untuk mengungkapkan kesyukuran aebaiknya dalam keadaan sudah dimasak juga, dalam tradisi Arab, ragam makanan yang dimaksud misalnya: 

  1. Qira: Hidangan makanan untuk tamu.
  2. Ma'dubah: Jamuan untuk para undangan dalam suatu walimah.
  3. Tuhfah: Bingkisan makanan untuk peziarah.
  4. Walimah: Makanan dalam pesta perkawinan.
  5. Khurs: Makanan untuk mensyukuri kelahiran bayi. 
  6. Aqiqah: Sembelihan pada hari pencukuran rambut kepala bayi, yaitu pada hari ketujuh sejak kelahirannya.
  7. Ghadirah: Makanan pada pesta khitanan. Naqiah: Makanan menyambut kedatangan orang yang pulang dari perjalanan. 
  8. Wakirah: Makanan sehabis membangun suatu bangunan.
Ibnu Qayyim al-Jauziyah mengatakan, memberi makan masakan pada saat-saat seperti itu lebih utama daripada membagi-baginya dalam keadaan masih mentah. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA