Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Warga Diimbau Waspada Aktivitas Gunung Sinabung

Rabu 03 Mar 2021 14:42 WIB

Red: Nora Azizah

Warga yang tinggal di dekat Gunung Sinabung, Kabupaten Karo, Sumatra Utara, diminta untuk mewaspadai aktivitas gunung tersebut.

Warga yang tinggal di dekat Gunung Sinabung, Kabupaten Karo, Sumatra Utara, diminta untuk mewaspadai aktivitas gunung tersebut.

Foto: AP/Mukhsil Lubis
Gunung Sinabung pada Selasa (2/3) mengeluarkan awan panas guguran.

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Warga yang tinggal di dekat Gunung Sinabung, Kabupaten Karo, Sumatra Utara, diminta untuk mewaspadai aktivitas gunung tersebut. Kemungkinan sewaktu-waktu dapat menyemburkan awan panas guguran.

Kepala Satuan Tugas Pos Pusat Vulkanologi dan Mitigas Bencana Geologi (PVMBG) Gunung Sinabung, Iing Kusnadi, mengatakan, Rabu (3/3), warga sekitar diimbau untuk tetap tidak memasuki zona merah. Kemudian, tetap memakai masker saat berada di luar rumah.

Gunung Sinabung pada Selasa (2/3) mengeluarkan awan panas guguran beruntun dengan ketinggian maksimal 5 ribu meter. Hingga Rabu dini hari telah terjadi guguran lava pijar sebanyak 30 kali sejauh 1000 meter ke arah Timur Tenggara.

Baca Juga

Lava pijar mengarah ke arah Timur Tenggara Sinabung, sejauh seribu meter. Aktivitas tersebut diikuti dengan intensitas kegempaan yang meningkat di sekitar kawah Sinabung.

Iing menambahkan aktivitas tersebut tercatat cukup tinggi, setelah adanya aktivitas awan panas guguran sebelumnya dengan kolom abu tercatat setinggi lima ribu meter. Tumpukan kubah lava di puncak juga masih tercatat besar, sehingga potensi awan panas guguran susulan bisa kapan saja terjadi pada gunung yang berstatus siaga atau level tiga itu.

"Untuk itu masyarakat sekitar diimbau tetap menjauhi zona merah minimal sejauh tujuh kilometer dan tetap menggunakan masker saat berada di luar rumah," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA