Balai Besar Segera Produksi Batik Antibakteri Secara Massal

Red: Bilal Ramadhan

Batik motif virus Corona pada lembar kain
Batik motif virus Corona pada lembar kain | Foto: Maulana Surya/ANTARA

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Balai Besar Kerajinan dan Batik menargetkan produksi kain batik antibakteri dapat dilakukan secara massal pada 2021 dengan menggandeng perusahaan swasta.

"Kami kan tidak boleh produksi sendiri. Jadi nanti yang memproduksi ya sepenuhnya perusahaan swasta," kata Kepala Balai Besar Kerajinan dan Batik (BBKB) Titik Purwati Widowati.

Menurut Titik, saat ini kain batik antibakteri itu masih dikembangkan dalam skala laboratorium. Dengan demikian, harganya masih terlalu mahal apabila dijual di pasaran.

"Dalam skala laboratorium harga jualnya masih tinggi. Maka kami membutuhkan orang yang bisa memproduksi antibakteri untuk batik ini secara lebih banyak," kata dia.

Batik antibakteri itu, kata dia, merupakan salah satu wujud diversifikasi produk batik seperti yang didorong Kementerina Perindustrian. Ia meyakini prospek penjualan batik antibakteri itu sangat bagus di saat persoalan kesehatan tubuh menjadi prioritas di masa pandemi.

"Sekarang masih antibakteri, siapa tahu ke depan bisa membuat yang antivirus," kata Titik.

Ia menjelaskan secara fisik kain batik antibakteri yang telah dipatenkan tersebut tidak ada bedanya dengan kain batik biasa. Melalui teknologi yang dimiliki Balai Besar Kerajinan dan Batik, antibakteri dimasukkan melalui pori-pori kain.

Antibakterinya, kata dia, telah diuji di 10 perusahaan batik yang tergabung dalam Asosiasi Pengrajin dan Pengusaha Batik Indonesia (APPBI). "Bakteri kan ada yang baik ada yang buruk. kami berharap dengan adanya busana antibakteri maka bakteri yang kurang sehat bisa dicegah masuk," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Ojek Daring Juga Jadi Sasaran Vaksinasi Covid-19

Depok Prioritaskan 10 Kelurahan untuk Vaksin Covid-19 Lansia

Vaksinasi Dilanjutkan ke Pelaku Usaha Mal di Bandung

Kasus Covid-19 di Kota Bogor Capai 12.131, Lampaui Perkiraan

Pemkot Bogor Refocusing APBD 2021 untuk Penanganan Covid-19

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark