Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Studi: Vaksinasi Awal untuk Lansia Selamatkan Banyak Nyawa

Selasa 02 Mar 2021 12:06 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih

Warga kelompok lanjut usia (lansia) mengikuti vaksinasi masal di SMA Negeri 8 Jakarta, Tebet, Jakarta Selatan, Senin (1/3). Sebanyak 180 peserta lanjut usia dari 12 RW di Kelurahan Bukit Duri, Kecamatan Tebet disuntik vaksin covid-19 tahap pertama. Republika/Thoudy Badai

Warga kelompok lanjut usia (lansia) mengikuti vaksinasi masal di SMA Negeri 8 Jakarta, Tebet, Jakarta Selatan, Senin (1/3). Sebanyak 180 peserta lanjut usia dari 12 RW di Kelurahan Bukit Duri, Kecamatan Tebet disuntik vaksin covid-19 tahap pertama. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Terbatasnya pasokan vaksin menjadikan prioritas penerima sebagai perdebatan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Studi baru menemukan bahwa vaksinasi untuk mencegah infeksi virus corona jenis baru (COVID-19) yang ditujukan kepada orang lanjut usia akan menyelamatkan lebih banyak nyawa dan memperpanjang umur mereka. Studi terbaru dilakukan  tim peneliti dari University of California, Berkeley, Amerika Serikat (AS).

Para peneliti mengatakan studi menantang pandangan bahwa orang tua tidak menjadi prioritas untuk mendapatkan vaksinasi COVID-19. Sebelumnya, usia yang lebih tua dinilai memiliki penurunan harapan hidup, sehingga secara luas diasumsikan itu berarti tidak diutamakan.

“Kami melihat ini keliru. Tingkat kematian akibat COVID-19 sedemikian rupa, sehingga memvaksinasi orang lanjut usia menyelamatkan paling banyak nyawa. Dan yang mengejutkan, juga memaksimalkan sisa usia harapan hidup,” ujar penulis utama studi, Joshua Goldtein, seorang profesor demografi, dilansir US News, Selasa (2/3).

Dalam studi tersebut, para peneliti menganalisis harapan hidup di Amerika Serikat (AS), Jerman, dan Korea Selatan (Korsel) selama pandemi COVID-19. Mereka mendasarkan perhitungan pada potensi jumlah nyawa yang diselematkan melalui vaksinasi, kemudian dikalikan dengan harapan hidup yang divaksinasi.

Sebagai contoh, jika satu juta vaksinasi COVID-19 menyelamatkan 1.000 nyawa dan orang yang divaksinasi diproyeksikan untuk hidup rata-rata 20 tahun lagi, total 20.000 tahun kehidupan akan terselamatkan. Pandemi yang berlangsung sejak tahun lalu telah merenggut lebih dari 500.000 nyawa di AS dan 2,5 juta di seluruh dunia.

Baca juga : Satu Tahun Covid-19 di RI, IDI: Tingkatkan Trust Masyarakat

Para peneliti menemukan bahwa memvaksinasi orang berusia 90-an akan menyelamatkan nyawa tiga kali lebih banyak daripada memberikan dosis yang sama kepada orang-orang di usia 80-an. Laporan dari studi ini dipublikasikan secara daring pada 25 Februari lalu di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences.

Sejak vaksin COVID-19 tersedia, para ahli kesehatan memperdebatkan kelompok mana yang harus mendapat prioritas untuk suntikan, mengingat terbatasnya persediaan dan distribusi. Mengalokasikan dosis vaksin yang langka telah disebut membutuhkan banyak pengorbanan.

“Namun, konflik antara meminimalkan jumlah kematian dan memaksimalkan sisa hidup bukanlah salah satunya," jelas Goldstein.

Sebelum studi ini, Goldstein mengatakan diduga ada beberapa usia menengah, di mana ini tidak terlalu tua dan tidak terlalu muda yang akan memaksimalkan manfaat vaksin. Tapi yang mengejutkan, para peneliti menunjukkan bahwa ini bukanlah masalahnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA