Tuesday, 8 Ramadhan 1442 / 20 April 2021

Tuesday, 8 Ramadhan 1442 / 20 April 2021

Presiden Ghana Desak Warga Abaikan Teori Konspirasi Vaksin

Senin 01 Mar 2021 13:52 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

Vaksin Covid-19 (ilustrasi).

Vaksin Covid-19 (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com.
Ghana akan meluncurkan kampanye vaksinasi

REPUBLIKA.CO.ID, ACCRA -- Presiden Ghana Nana Akufo-Addo mendesak warganya mengabaikan teori konspirasi seputar vaksin Covid-19. Hal itu disampaikan saat Ghana hendak meluncurkan kampanye vaksinasi.

"Teman-teman Ghana, saya tahu masih ada beberapa yang terus menyatakan keraguan tentang vaksin, yang lain telah menyatakan keraguan tentang kemanjurannya, dengan beberapa lainnya yang berpihak pada teori konspirasi yang percaya bahwa vaksin telah dibuat untuk memusnahkan ras Afrika. Ini jauh dari kebenaran," kata Akufo-Addo dalam pidato nasional pada Ahad (28/2) malam.

Dia meyakinkan warganya bahwa vaksin Covid-19 aman. Sebagai jaminan, Akufo-Addo mengatakan dia dan istrinya akan menerima vaksin di depan publik pada Senin (1/3). "Menerima vaksin tidak akan mengubah DNA Anda, ia tidak akan menanamkan alat pelacak di tubuh Anda, juga tidak akan menyebabkan infertilitas pada wanita atau pria," ujarnya.

Baca Juga

Ghana menjadi negara Afrika pertama yang menerima vaksin Covid-19 dari Covax, yakni program pimpinan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang bertujuan menyediakan 20 persen vaksin bagi negara berpenghasilan rendah dan menengah. Sebanyak 600 ribu dosis vaksin Oxford-AstraZeneca telah tiba di ibu kota Accra pada Rabu (24/1) pekan lalu. "Kami senang Ghana menjadi negara pertama yang menerima vaksin Covid-19 dari fasilitas Covax," kata Perwakilan WHO untuk Ghana Dr. Francis Kasolo.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA